Tuesday, 13 February 2018

(2)

tanpa sedar
waktu melepaskan jaraknya
ke hujung langit yang kian bongkok
digaringkan perit matahari
hingga mengelupas kulit-kulit kering 
yang ditinggalkan usia -
sisa yang masih ada
jauh benar jarak jasmaniah dari rohaniah
sejauh benang matahari menghulurkan perjalanan ini
kutarik perlahan-lahan
agar tidak putus di pertengahan
sebelum kutemui pangkalanmu
ya Rabb
mengenang percakapan yang tertinggal
ketika ruh bersih
langit putih
air jernih
ketika nafas menyatu
dalam adunan nafsku
mengelus kening hijap
menyinggahkan perjanjian
tentang kebenaran yang membenarkan
aku mencari ada
engkau ada di mana-mana
aku mencari cahaya
engkau pancarkan di atas cahaya
ya Rabb
13022018
saujana permai
kredit foto: Jain Mahmud II