Sunday, 9 December 2012

Pernah dari celah pintu  musim kecil, kudengar ibu bercerita tentang burung cenderawasih. Kata ibu, bukan mudah untuk melihat burung ini, apatah lagi hendak mendekatinya. Hanya orang terpilih, putera atau puteri raja sahaja yang boleh berjumpa burung cantik ini. Benarkah? 

Alhamdulillah, Allah mengizinkan aku bermain dengan margasatwa ini. Di taman cenderawasih, aku terharu dikerumuni pelbagai jenis burung, dan ini termasuk beberapa ekor si cantik  kuning cenderawasih! Alahai, cemas juga bila jari2 berinaiku seperti mahu dipagut oleh burung-burung itu. Bahkan si cantik cenderawasih mengintai-intai jemariku, kuning menyala sangkanya makanan yang menggoda. Hhee...aku insan terpilih! Benarkah, ibu????

Dan akhirnya, saat meninggalkan taman itu, tak terlangkah kakiku apabila burung-burung itu berkeciau bising seolah-olah tidak mahu aku meninggalkan taman itu. Subhanallah... cantiknya.

Tuesday, 27 November 2012

Secebis Resah (2)

Disangkanya, aku tidak mengetahui....

Tiba-tiba aku didatangi getar yang entah bagaimana,  menyelusup langsung ke urat sarafku, menimbulkan satu hambatan di akal fikirku. Getar yang perlu kurungkai dari belitan urat di jantungku - hei...diam kamu di situ! Dan aku pun tunduk di bawah perintah sedarku.

Kutatap arca itu, dari mata, mulut, telinga, tiba-tiba tembus pandanganku ke dalam alam arcanya itu. Ada robekan-robekan yang belum sempurna ditata. Ada tompokan-tompokan hitam di mana-mana. Ada carikan-carikan yang belum ditemu. Tetapi bibir gincu merah delimanya (satu-satu warna merah yang ada pada tubuh arca itu) tetap mengukir senyuman paling bermakna, seolah kewujudannya begitu sempurna.

"Hei, perempuan malang...! Aku datang untuk menyaksi wajahmu.." 
Tiada siapa pun mendengar tempikan suaranya, melainkan aku. Kerana kamilah yang bertutur di alam arca itu.

"Aku atau kau yang malang. O...kasihannya dirimu."

"Sialan, perempuan sombong. Sebentar lagi, kau kan tahu betapa hebatnya arcaku!"

"Maaf, aku tidak punya masa untuk seketul batu seperti kamu." Tiba-tiba aku berasa sangat simpati kepadanya.

Kuusap wajahnya dengan wangi melati. Kuberikan senyuman tanpa meninggalkan kata-kata lagi. Bisik hatiku,  tidak perlu bersuara kepada arca yang berjelaga, yang tanpa ruh, tanpa seluruh! (Meski ingin sangat hatiku berkata, aku sangat mengenalimu tanpa kau ketahui.)

Dia menatapku dengan mawar di kaki tanpa  mahu merubah palingan meski arca tubuhnya ditatap oleh ramai pengunjung. Kukutip mawar yang layu lalu kuletakan di dadanya. Kujamah jemarinya, keras dan kaku - kau hidup serupa batu, bisik hatiku. Aku tidak pernah keliru mengenal kamu. Dia tetap menatapku meski aku semakin menjauh, meninggalkan dia dikerumuni ramai pengunjung yang tidak putus-putus  menyentuh tubuhnya, tanpa ruh, tanpa seluruh. Dia sangat berbangga.

Prannnnngggggg....!

"Siapa yang tolak!" Seseorang memekik.

Tiada siapa pun yang mengaku. Galeri sunyi sepi. Berpasang-pasang mata pandang-memandang, dan hati mulai diterpa waham.

Aku menoleh, rupanya arca itu yang rebah - pecah seribu meninggalkan sebiji jantungnya tergolek, pedih.

Aku menatapnya sedih..


Ros
03112012

Secebis Resah (1)


Berdiri di antara berbagai gerak dan laku, ragu berkeliaran di langkah perlahanku. Ada denting yang menyelinap qalbu, bersesak-sesak di celah kekisi yang menghadang pintu lif, aku hanya berdiri menanti dan memerhati. Kata hati, jangan bersesak. Biar mereka dulu yang pergi. Kesempatan tidak akan meninggalkan kau keseorangan. Barangkali mungkin kau akan lambat  tapi itu tidak akan menjadi halangan untuk kau sampai, maka bersabarlah.

Senyuman pun datang dan pergi, meninggalkan hangat salaman yang sempat bertaut di hati. Itu bagi nurani yang ikhlas menyambut silaturahmi. Tapi bagaimana yang ini? Dia tiba-tiba di hadapanku, menghulur senyuman dan salaman. Kusambut senyuman dan salaman itu. Hangatnya menggelegak fikirku.

"Saya tidak kenal anda dan tidak tahu anda tapi saya rasa  seperti pernah melihat anda."  Seperti buih-buih, kata-katanya keluar dari mulut bibir merahnya, meletup satu-satu di pendengaranku.

"Saya RS, pencatat jalanan."

Dia berkata lagi, " Saya tidak kenal."

Aku menatap penuh erti wajah sahabat-sahabat yang datang dari jauh dan dekat. Pertemuan bukanlah satu kemestian, maka mestikah keberadaan menjadikan diri terangkat ke dalam gelembung keujuban! Aku hanya tersenyum, dan menangkap kata-katanya yang langsung kusimpan di dada. Tidak ada pelajaran yang tidak mengajarkan - benar,tingkah dan laku paling mulus adalah dari asma yang kudus. Kudengar seseorang berbisik kepadanya. Seperti seorang diva, dia berlalu meninggalkan aku seperti seekor semut mencari lubang.

Gerimis resah kutatap di cermin. Kesedihan menjalar ke segenap urat sarafku. Hakikatnya aku datang bukan untuk bertemu tetapi mencari ilmu di pohon-pohon restu. Kini,  aku telah pun mendapat  ilmu itu.

Ilmu itu pohon-pohon sakit. Ilmu itu daun-daun  pedih. Akan tetapi hasil buah ilmu itu pastinya sangat manis!


Ros
31102012

Monday, 26 November 2012

aku cemburu semangat mahsuri
bila benangku tak pernah bertali
mahsuri, tolong rajutkan lukaku ini
benangnya biar tersimpul mati
terlindung elok di arasy Illahi

25112012

Friday, 23 November 2012

catatan qalbu

andai kubersayap
ingin kuterbang setinggi bulan
hati menjaring harap
berumah di pucuk awan...

Wednesday, 14 November 2012

HIJRAH NURANI


Ya Allah, Engkau semarakkanlah semangat hijrah dalam diri ini, untukku berhijrah ke arah kebaikan sepertimana Engkau gerakkan hati NabiMu dan sahabat-sahabatnya. Aku yakin dan percaya bahawa dengan berhijrah sahajalah ku dapat membina kecemerlangan dan kegemilangan.

Justeru Ya Allah, perkuatkanlah tekad dan azamku untuk terus berjuang dan berkorban ke arah memartabatkan ummah dan negara.

Ya Allah, hijrahkanlah hati, amalan dan fikiranku ke arah kebaikan, hijrahkanlahku dari maksiat kepada taubat dan keinsafan. Hijrahkanlah aku dari kufur kepada bersyukur, hijrahkanlah aku dari jahil kepada berilmu dan hijrahkanlah aku daripada sifat mazmumah kepada sifat mahmudah mengikut petunjuk dan pimpinanMu Ya Allah.......ameen.  -JIWA HAMBA

Tuesday, 16 October 2012

ya, Allah
aku rindu naunganMu
aku rindu mardhatilLahMu
jangan biarkan airmataku
kering diresap bumi
tapi tumbuhkanlah melatiMu
di bumi nuraniku

Allahuakbar..

Friday, 12 October 2012

catatan alami (2)

bukalah pintu diri kamu
dan keluarlah
tataplah kami
kerana dalam diri kami ada cipta
yang mencipta diri kamu
- ros

doa qalbu

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِي دِيْنِيْ وَدُنْيَايَ وَأَهْلِيْ وَمَالِيْ. اَللَّهُمَّ احْفَظْنِيْ مِنْ بَيْنِ يَدَيَّ، وَمِنْ خَلْفِيْ، وَعَنْ يَمِيْنِيْ وَعَنْ شِمَالِيْ، وَمِنْ فَوْقِيْ، وَأَعُوْذُ بِعَظَمَتِكَ أَنْ أُغْتَالَ مِنْ تَحْتِيْ.
Allahumma inni as alukala’fwa wal aa’fiyat
a fiddunyaa wal aakhirati, Allahumma inni as alukala’fwa wal aa’fiyata fii diinii wa dun-yayaa wa ahlii wa maalii. Allahumahfadhnii min baini yadayya, wa min khalfii, wa ‘an yamiinii, wa ‘an syimaalii, wa min fauqii, wa a’udzu biadhomatika an ugtaala min tahtii.

*************

“Ya Allah! Sesungguhnya aku memohon kebajikan dan keselamatan di dunia dan akhirat. Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kebajikan dan keselamatan dalam agama, dunia, keluarga dan hartaku.

Ya Allah, tutupilah auratku (aib dan sesuatu yang tidak layak dilihat orang) dan tenteramkanlah aku dari rasa takut.

Ya Allah! Peliharalah aku dari muka, belakang, kanan, kiri dan atasku.

Aku berlindung dengan kebesaranMu, agar aku tidak disambar dari bawahku (oleh ulat atau bumi pecah yang membuat aku jatuh dan lain-lain).”

(HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah, lihat Shahih Ibnu Majah 2/332)

Monday, 1 October 2012

pimpinlah nuraniku....

malam bening di kutaraja
membasah pucuk2 kopi, pucuk2 teh
di dataran tinggi kutagih doa
di telapak hati seorang salik


30092012

Friday, 28 September 2012

CATATAN SN DATO DR AHMAD KHAMAL ABDULLAH @ KEMALA

 SERAKAH PERANG DUNIA ABAD KE-21
NUSANTARA MELAYU RAYA DI MANA?

SN AHMAD KAMAL ABDULLAH - KEMALA

1

PADA tahun 1986, saya sempat singgah di Universiti Hankuk, Seoul berceramah dan membaca puisi. Pesan saya kepada studen Universiti tersebut bahwa peradaban kita sedang digugat oleh kuasa-kuasa besar. Mereka tidak peduli apakah keserakahan mereka itu bakal meruntuhkan peradaban dan merebakkan keh...
alobaan terhadap kuasa. Realitinya mereka tidak belajar dari musibah perang dunia pertama dan kedua. Apakah kekuasaan itu segla-galanya? Tidak! Tuhan membaca hati setiap kita. Tuhan membaca hati para pemimpin yang menguasai PBB yang sekian lama menjadi Pertubuhan Budak-budak Bisu. Saya menyebutkan dalam syarahan saya itu:

“Sebagai penyair saya merasakan detik-detik menjelang abd ke-21 ini adalah momen yang paling bermakna dan crucial dalam pertumbuhan kepenyairan saya. Dapat kita saksikan betapa bangsa-bangsa dan Negara kecil besar di dunia kian terbabit dalam kekacauan kecil dan besar. Negara kecil yang baru berkembang, membentuk diri dan peribadinya, kini seolah-olah kehilangan matlamat kerana eksploitasi dan jebak yang dipasang Negara kuasa-kuasa besar. Dunia idaman yang kita mimpikan, yang ingin kita bentuk agar anak-anak dan generasi muda yang kita lahirkan dapat menikmati zaman pembentukan dirinya bagi masa depan Negara dan bangsa dan dunia seluruhnya seolah-olah akan macet dan buntu di pertengahan jalan. Udara yang bersih, alam yang penuh dengan keindahan yang asli kini berganti dengan suasana cemar debu dan asap nuklir dan gas pertarungan. Dapat kita bayangkan tidur aman anak-anak kecil, wanita dan orangtua disintakkan oleh guguran bomb beribu megaton dari jet-jet pejuang Amerika di atas Tripoli dan Benghazi. Dapat kita bayangkan hari-hari penuh berdarah yang berlaku terus-menerus di Lebanon, Iraq, Afghanistan, Iran dan di mana-mana.”

Apa pilihan penyair dunia dan Numera?

“Pilihan mereka tetaplah menimbulkan rasa persatuan atau solidarity yang sejagat sifatnya. Sebagai penyair mereka bukanlah peruntuh peradaban. Mereka adalah peniup kasih sayang , penyubur kerukunan hidup, pembimbing kecil besar ke arah kehidupan yang lebih mulia. Kotak-kotak yang dibina oleh perbedaan aliran politik, isme, rupabangsa secara idealistic bukanlah pilihannya. Puisinya untuk dunia, untuk seluruh umat manusia. Kerinduannya, adalah kerinduan yang agung, bukan kerinduan yang sempit. Dia adalah penyair yang mempunyai visi untuk kemanusiaan, bukan gelandangan, kecacamarbaan, kehilangan arah , hanyut secara absurd kerana percakaran pemimpin yang mabuk kuasa, haloba materialisme, dan merasa terancam kerana maruahnya tercabar. Sebagai penyair dunia, dia adalah pemimpin kerohanian, menunjuk arah yang wajar diikuti!” (Penyair Melayu Sebagai Penyair Dunia, Hankuk Universiti 1986).

Penyair Dunia dan Numera pada batasnya yang buntu

Jika anda merenungi kembali pergerakan program Pengucapan Puisi Dunia Kuala Lumpur sejak 1986 sehingga ke tahun 2006, temanya adalah “Penyair, Puisi dan Kemanusiaan”. Kita memberi isyarat yang nyata bahwa idealisme penyair Numera tetaplah cinta perdamaian, cintakan kesepakatan dan cintakan kemanusiaan. Tetapi apakah yang sudah kita alami sepanjang tiga dasawarsa yang lalu? Bermacam-macam helah dan natijah dilakonkan di pentas PBB oleh negara kuasa-kuasa besar. Negara kecil ditindas semau-maunya diperlakukan sebagai budak dan binatang, tidak dilayan sebagai insan. Mereka menjadi sasaran peluru kendali dan bom ujiannya. Hancur lebur kemanusiaan. Hancur lebur harapan untuk cita-cita kebersamaan dan keadilan. Prejudis agama kian menjadi-jadi pada puncaknya dialamatkan bahwa setiap bernama Islam itu adalah terrorisme. Perlakuan yang membudak dan kejam itu, membuat umat Islam bangkit mengadakan demonstrasi dan perlawanan. Kuasa besar seolah sudah mempunyai justifikasi untuk menyerang Afghanista, Libya, Iraq, Suria dan Yaman. Mereka harubirukan Bosnia Herzegovina, mewakilkan kepada Serbia menyembelih orang-rang Islam. Resistence luarbiasa harus berlaku, dan sejarah menjadi saksi mata. Puisi-puisi perlawann berkiobar di Palestin, di Indonesia, di Malaysia. Andainya pemerintah dunia ketiga terperangkap dengan politik Kuasa Besar itu, nescaya nanti mereka memusuhi rakyatnya sendiri. Ini menjadikan sasterawan Numera sudah menggenggam jawaban yang tepat. “Di sini aku berdiri untuk keadilan dan demi maruah islami!” Suara rakyat jangan smpai dimusuhi. Jika dimusuhi siap sedialah menjadi Husni Mubarak, gelombang Tsunami membungkusnya. Rakyat akan menang kesudahannya. Isyarat sejarah selalu menyebelahi yang tertindas.

Penyair Dunia dan Numera selalu ada rasa, ada cinta dan firasat yang hidup. Pada tahun 1961 waktu Lumumba mati dibunuh atas sekongkolan Amerika dan Kesavuvu, Kassim Ahmad penyair Melayu berteriak:

Kalau suaraku sedih dan kasar
Jangan kau seolah heran
Kalau aku Tuhan
Hari ini seluruh dunia aku musnahkan.

Hari ini Lumumba mati
Dan kau satu Amerika membisu

Kalau aku Tuhan
Hari ini satu Amerika aku musnahkan.

(Lumumba Mati 1961)

Baha Zain mengambil tempatnya, bersuara di mana sebenarnya posisi penyair di tengah-tengah persoalan yang cacamarba itu:

Kami amanahkan tanah ini
Bawa bersama aide-memoire
Ke dewan revolusi
Satu redefinisi
Erti demokrasi

Sengketa ‘kan datang
Berbicaralah dengan perang
Tanpa bimbang.

(aide-memoire 1969)

Semenjak 1970 penyair Melayu Malaysia membela perjuangan Palestine yang diinjak semau-maunya. Kemala menulis:


Di dunia ada seorang saja Leila Khaled
Selepasnya lahir lagi gadis-gadis berani
Kenal diri, cinta dan kesetiaan
Jendela terbuka
Rahmat Tuhan terpancar di mata
Bersatu seluruhnya dalam nama Iman.
(Leila Khaled 1970)

Waktu Sabra dan Shatila (1982) di bom remuk, penyair Melayu Malaysia bangkit dengan antologi Manifestasi (1982) terjemahan dalam bahasa Arab Tanfis (1994). Kami membaca dan membela sambil memungut derma. Antologi ini sudah diterjemah ke bahasa Arab dan mendapat liputan yang luas di Timur Tengah. Dalam”Sajak Subuh” saya menulis:

Api menggejolak di laut. Sosok-sosok
Tentara subuh siap di pantai. “Allah u Akbar!”
Bergema amanah Ilahi di genggaman
Mereka Satu,
Di bawah pimpinan
At- Tareq.

(Sajak Subuh 1982)

Apabila Gaza dibom kejam, Kemala menulis lagi:

Siapa sanggup memberi tangannya untuk Palestine
Bagi menjadi galah menggapai bulan keamanan?

Siapa sanggup menjadi butir peluru untuk mencari sasaran
Ke dada presiden yang paling kejam dalam sejarah
Bagi diarak ke padang pembunuhan?
(Siapa Sanggup 2009)

II

Kita menyaksikan peristiwa besar September Eleven. Ini diaggap sebagai tindak-tanduk al-Qaeda pimpinan Osama ben Ladin. Selain WTC, New York musnah sebahagian Pentagon juga diserang. Dunia Islam kepanasan seolah-olah kini Presiden Bush sudah ada paspor antarabangsa untuk menyerang Dunia Islam. Dengan dendam urusan bapanya Bush Senior yang belum beres, Iraq diganyang dan Saddam Hussein digulingkan dan menerima hukuman gantung sampai mati. Rejim Tel Aviv tambah bersemangat membunuh pelarian Palestine di Gaza dan di tebing barat. Dan kini dalam tangan Barrak Obama Islamic stream dijatuhkan satu demi satu, Iraq, Mesir, Libya, Suria. Husni Mubarak digulingkan. Yeman dan Iran juga menghadapi kemungkinan serakah perang dahsyat yang direncanakan. Obama tidak banyak pilihan dia harus menjadi actor di pentas negara-negara Arab dan tetap menyebelahi Tel Aviv sekiranya mahu menyambung tugasnya sebagai presiden Amerika Syarikat pada penggal kedua. Iran perlu dibantai habis-habisan. Ahmadnejad presiden Iran terus menghadapi provokasi, hentikan pembikinan uranium kalau tidak mahu diserang. Tetapi sebagai pemimpin yang punya wibawa, dia tak mudah memakan umpan Amerika yang terang-terangan menyokong Tel Aviv. Rakyatnya sedia berperang. Mereka bukan bangsa pengecut. Menanam kebencian yang fiktif kian menjalar sampai ke Asia Tenggara. Negara Myanmar yang chauvinistic menganggap orang-orang Rohingia itu parasit dan menjadi factor yang wajar dibersihkan seperti pembersihan ethnik yang berlaku di Bosnia-Herzegovina. Myanmar menghalau dan membakar ribuan Rohingia. Ini memeranjatkan dunia. Tampaknya hanya dua tiga terowong lagi akan sampai ke Nusantara Melayu Raya.

Di mana kalian dan apa posisimu sahabatku para penyair Numera? Nafas puisimu apakah sudah mengenal resistance sebuah perlawanan sihat atau masih menggumam dan membisu? Sudah 30 tahun Kuala Lumpur Malaysia meneriakkan motto “Puisi, Penyair dan Kemanusiaan” tetapi jawaban dari dunia barat “kebencian melulu” membawa fitnah dajjal yang provokatif. Ini mengingatkan satu forum hangat antara sasterawan Asia-Afrika dengan sasterawan Euro-Amerika waktu saya di dalam International Writing Program di Iowa University pada musim gugur 1993. “Mana literature anda? Kami tidak tahu. Literature anda tak masuk kajian kami. “The Other literature tak masuk buku, kerdil sampai kapan mahu menang Nobel Prize?” Walaupun mereka mafhum bahwa Pramoedya Ananta Toer sudah membawa gema hampir dua dasawarsa dicalonkan sebagai bakal pemenang Nobel Prize. Tetapi mereka tetap prejudis dan bermain politik terhadap bahasa Melayu-Indonesia kerana bahasa dan sastera Numera ini salah satu bahasa yang besar di dunia. Pram yang tidak dimenangkan sudah memenangkan Magsaysay Awards dan /American Writer’s Guild. Di mana nanti posisi Shahnon Ahmad bagi menjuakkan pencapaian sastera Nusantara Melayu Raya? Belum pasti lagi andai sikap prejudis barat masih berlangsung.

Jika kita mendekati suara para penyair Numera dalam Baca Puisi Dunia 2012 ini, kita yakin kesopanan masih menyaluti puisi LK Ara, dengan iman dan setiakawannya:

Sebutir pasir
Sang guruku
Suluh bagiku
Kecil namun bercahaya
Bagi hati hamba
Yang ingin mencapai cahaya
(Guruku sebutir cahaya)

Zefri Ariff memahami geraklaku di sekitarnya dan di dunia luar:

Kalau dulu kau melihat hutan di sebelah sungai
Tapi kini sungai itu melebar menjadi laut
Dan jerat warisan kupasang di hutan baru
Tetapi manusianya leka bicara tentang zaman kuratu
Dalam tuturan dan kalimat asing
(Warisan)

Rosmiaty Shaari yang sering tafakur, menulis:

Airmata darahpun menjadi angkara
Takdapat lagi membantu
Hanya satu,
Bila pintu itu terbuka
Kau masuklah kepada Dia
Itupun jika kau rela…
(Ke dalam Metamorfosis)

Zubaidah Djohar dengan dinamik berkata:

Olehjejak perang yang takpernah terlerai
Olehsisatangis yang belum diusap
Olehdarah yang masih membekas
Dan, oleh tajamnyaluka yang masihmenganga
(GelengRapa’iGeleng)

Optimisme digarap oleh Sutan Iwan Soekri Munaf:

Dan kini langkahmu bergegas
Setelah harapan menjadi kenyataan
Pintu dapurpun menegurmu dengan sukacita
“selamat datang manusia perkasa
Yang takpernah surut menggapai cita-cita!”
(Tentang Isteri dan Gulai)

Aminur Rahman bicara tentang sikapnya:

Aku anak edan kepunyaan zaman
Spontaniti dan keterbukaan tidak
Menandai tercapainya idaman
Khayalan idaman menghampiri
Tangannya yang tiada taranya
Dan mendedahkan harmoni pembunuhan diri

Kekaguman tetap daripada upaya seni
Putaran yang ganas memenuhi
Jiwa sampai semua liang
Sisa-sisa akal waras kerasukan
Pancutan air yang diidamkan semakin hilang.
(Pembunuhan Diri, terj. Dr. Victor Pogadaev dari puisi “Suicide”)

Penyair “Maling Kondang” Syarifuddin Ariffin bermadah garang:

Bertahan kepada keyakinan, leluhur menapak jejak
Negeri Campa kian meredup. Mengundang bencana Rakhine
Ratusan, ribuan, di luar angka-angka roh melayang memendam dendam
Lalu kau Rohingya, diayun gelombang Selat Melaka, urban tak bernama
(Dadaku Mendesak, Rohingya)

Suara Syarifuddin disambut oleh A Halim Ali:

Perahu dan laut
Adalah duri bercerancangan di hati
Membawa diri yang luka bertahun
Ke tengah gelombang
Menyusun jejak dan encari hidup
Di sebalik tajam karang dan air dalam
(Perahu dan Laut)

Rafaat Haji Hamzah, memfokus terhadap takdir yang menimpa bangsanya:

Ini sajak luka
Yang darahnya masih mengalir
Yang parutnya masih menganga.

Ini sajak luka
Yang sejarahnya diubah
Yang lekanya diteriak

Ini sajak luka
Yang budayanya digaul
Yang adatnya dicabul
(Sajak Luka)

Rafaat seterusnya berkata:

Segalanya bukan lagi igauan
Bukan juga impian
Tapi suatu ngeri yang menjadi kenyataan.

Percayalah!
Di atas segala kebenaran ini
Atas nama Tuhan dan agamamu
Dengan hanya berdiam juga.
Kita semua turut berdosa!
(Talqin)

111

Pergerakan dan muslihat serakah kuasa-kuasa besar dapat dihayati oleh para penyair Numera. Detik ini adalah detik resistance, melahirkan siap-siaga di Numera, kita bertahan dengan suara kita yang waspada. Demi Allah, dan Rasul benteng ini kita pertahankan degan kekuatan fizik dan mental, jasmani dan rohani agar kita tidak menjadi Palestin yang kedua. Agar kita tidak menjadi orang Rohingya yang dibakar hidup-hidup. Numera adalah warisan dan mutiara kesayangan bersama. Di sini khaznah para leluhur kita yang memancarkan daulat dan wibawa bahasa dan sastera ibunda.

“Kalau sampai waktuku, kutak ingin seorang pun kan merayu, tidak juga kau, tak perlu sedu sedan itu (Chairil Anwar); Nafas ini nafas berapi, puisi ini puisi Keris Sempana Ganja Iras, besi dititik besi ditinting, serpai besi khursni, sebulan dagang menggalas, jejak ditikam mati jua, setitik darah ke daratan setahun padi tak jadi, setitik darah ke lautan setahun ikan tak main!”

Penyair Numera sebagai penyair dunia, tetap bermain dengan mata penanya di Taman kesusasteraan bangsa sebagai pewaris yang sah dari kebesaran khazanah kesusasteraan para leluhur kita - sebagai kesusasteraan eksotis yang menjadi idaman masyarakat dan peneliti sastera dunia. Kini kita kembali menatang dan memuliakannya.

Salam perkasa Numera, Nusantara Melayu Raya. Hanya Jauhari yang mengenal maknikam. Hidup Numera!

Kuala Lumpur, Malaysia
26 dan 27 September 2012

dato_kemala@yahoo.com

Friday, 21 September 2012

dalam diam, kau tatap jua
serojamu menyulam gelombang
mengirai kiambang
o...patimadora
sekuntum kiambang
untukmu
ilham...

21092012

Thursday, 20 September 2012

Lalang-lalang itu sentiasa mencari ruang, berebut-rebut untuk muncul di atas tanah suburmu yang sering terbakar. Setiap kali kusemaikan benih yang benar, setiap kalilah lalang-lalang itu menyulur subur, lalu benih yang kusemai tertutup layu dan akhirnya dimamah bumi satu per satu. Matahari memerhati, khalifah menabur baja menyiram bumi, lalang-lalang berlenggok lembut, mengguris kaki, menghiris nurani. Semaianku mati lagi. Duhai kalifah yang memeluk diri, titisan hujan semakin sunyi. Terang tidak menyinar lagi. Gerak angin semakin pergi meninggalkanmu tanpa gizi. Hijau telah mengaburi mata, antara sulur yang terbiar dan lalang yang meliar. Esok, bila kau terjaga dari mimpi, lalang-lalangmu sudah mulai meninggi diri, sudah mulai meratah nurani.

Aku ketitir - tetap di sini menabur benih, tetap menanti yang manis.

21092012
lidah api menjilat puisi
sayap terbang melepaskan diri
puisi terbakar ruh ditangisi

Monday, 17 September 2012

Mengapa timbul persoalan setiap kali ada catatan. Tinta itu menitis untukku, dari nubari ia mengembang dalam kolam keakuanku, ya memadai aku yang berenang - bukan kamu, bukan siapa-siapa. Cukuplah denyut lidah, debar hati berangkaian menjadi gelombang perasaan atau mungkin menjadi luka perih bagi kamu. Aku hanyalah setitis tinta yang meraba-raba dada kalian. Aku bukan siapa-siapa, hanyalah setitis tinta.

17092012


Saturday, 15 September 2012

Semacam rasa menjadi halangan kini, bila ramai benar bersangka-sangka. Catatan hanyalah titik bertinta yang dipanjang dan dikembangkan menjadi pemikiran yang sekata atau campuran warna indah bergelora. Jika sudi, silakan melayari, berfikir untuk mencari atau merasai dimensi yang terbaik tapi bukan untuk berfikir dan merasai bahawa sebuah catatan pemikiran/lukisan hanya teruntuk peribadi. Fikirlah untuk dikembangkan lagi bagi mencari nilai-nilai terpuji yang Allah janji, insyaAllah.

16092012.

Friday, 17 August 2012

catatan Ramadhan 38

setelah 
tujuh nyawa bertarung
tujuh malaikat membuka pintu
tujuh langit menyambut doa
tujuh tembuni meninggalkan ruh
tujuh senyuman menyimpul ikatan
akhirnya
dengan satu tempikan
lebur tujuh gunung kehormatan
hancur tujuh rawan perasaan


28 ramadhan 1433


Wednesday, 15 August 2012

catatan Ramadhan 37

kekasih...
telah larut aku menjadi zarah 
oleh ainmu
melihat aku
serupa ruh tidak berupa

tak terlangkah kakiku
mengheret doa
di bahuku
beratnya beban dosa..

27 ramadhan 1433

Sunday, 12 August 2012

cetusan rasa

ya Allah
hamba bukanlah orang baik
tetapi hamba sangat ingin menjadi baik
setidak-tidaknya sebagai pendoa
bagi dia, kekasihku kekasihMu
agar sentiasa dalam hidayah dan inayahMu

aamiinn...

24 ramadhan 1433

catatan Ramadhan 32

anak...
sentuhlah jantung bonda
kau kan hiba
oleh airmataku
yang meraba-raba  ke setiap selokan merah menyala
menyelar-nyelar ke setiap anggota yang berpuasa
meronta
nurani yang terikat oleh gerak haqiqat
hanya mampu menghimpun selaut doa
setelah tajam kursani
menombak anggunmu ke mata duniawi
tak mampu kutepis...

(agar dia tahu
mereka juga tahu
jurai manik-manikmu
adalah kilauan permata bagiku
yang paling berharga)

(buat puteri kesayanganku)

24 ramadhan 1433

Monday, 6 August 2012

catatan Ramadhan 28

di madrasah
lelaki berkalung sajdah
telah pergi untuk kembali
menghubung tali rebab
yang lama terputus

kudengar angin
menghantar gesek rebab
di sela-sela jilbab
lagu zikir
qasidah mengalir
bergetar basah di mimbar mihrab

syukran
alhamdulillah

18 ramadhan 1433

catatan Ramadhan 27


hanya Engkau 
Maha Nikmat
memujuk galau si airmata
tertumpah di mihrab qalbu
setelah muazzin menghantar syiar
angin menggigil membawa pesan -
aku tak mampu memanggil 
saf yang meleburkan diri
ke dalam ukhrawi
telah kembali mendekap duniawi 
dengan sedikit uji
Kau buat mereka mati
dalam peperangan nafsu nafsi

ya...Allah
demikian lemahnya nurani...




18 ramadhan 1433

Saturday, 28 July 2012

catatan Ramadhan 15

di madrasahMu, ya Allah
ampuni aku
dari catatan kalamku
andai itu dosa bagiMu...
(astaghfirullah rabbi min kulli zambin)

8 ramadhan 1433

Friday, 27 July 2012

catatan Ramadhan 14

dia ambruk lautan anggur
cinta telah bertukar serupa bintang
langit berpendar serupa lazuardi
pintu pun terbuka seluas kalam
sayap telah terbentang
menadah cinta yang pulang
dunia telah hilang...

8 ramadhan 1433

catatan Ramadhan 13



ke dalam giziMu, ya Allah
jalur yang memanjang
gerak yang terbentang
ini nurani tegar
titis sendu
nurani pilu
benar atau apakah
cahaya yang berpendar
telah kurangkul dalam debar
Kaukhabarkan antara dengar..

8 ramadhan 1433

catatan Ramadhan 12

perjuangan dari  kesengsaraan
telah basah tanah nurani
oleh airmata yang mengalir
rengekan demi rengekan
perut yang menggigil
suara yang mengecil
o... anak
kuselimuti perutmu
dengan selimut zikir..

8 ramadhan 1433


catatan Ramadhan 11

suara-suara sayup kitabulLah 
memanggil-manggil cinta
bersaf-saf 
bertebar sayap bersayap
mengetuk pintu ke pintu
qalbu yang sepi
ain yang tertutup
lena yang khusyuk -
bangunlah duhai qalbu yang berpuasa
kita sedang dahaga untuk bercinta...


8 ramadhan 1433

Tuesday, 24 July 2012

catatan Ramadhan 6

rindu yang membunuh
rindu yang mendekap
telah menyerap ke dalam saraf
telah tumbuh di dalam darah
menjadi degup
sampai terakhir 
berkelintar
sebelum kembali menjadi  zarah

5 ramadhan 1433

catatan Ramadhan 5

zatMu mambaca
nuraniku meneka
oleh nafsu yang menggoda

bulanMu,  padang terluas
panasMu, api membakar
kata lazat, kataku 
kata kun, kataMu

taklim di nurani 
tertumpah di sajadah panjang
di arasy tahajjud 
basah oleh bening nurani -
sempurnakanlah, ya Hayyum
sempurnakanlah, ya  Qayyum

5 ramadhan 1433



Monday, 23 July 2012

catatan Ramadhan 4

(Allah...)
Kau muncul 
dari teguk pertama
nikmat syukur yang mengalir 
ke mulut kecil
dari bibir yang menzahir
dari perut yang menggigil

kutelan syukur
suara anakku  luhur
alhamdulillah..

(buat si kecil yang baru mengenal
menahan diri dari lapar dan dahaga..)

4 ramadhan 1433

Sunday, 22 July 2012

catatan Ramadhan 2



pohon nuraniku bergetar
tika cahaya  melintas
telah menghantar kiriman pesan
kutangkap di angin
hanya pandangan sekilas perasaan
mendekat tidak
menyentuh pergi
tak terdaya kudekap
cahaya berkaca
melintas syurga....

3 ramadhan 1433

catatan Ramadhan

kau benih-benih
menyulur subur
berzikir tartil
mengangkat asma
ke jernih langitMu
oleh nyanyian puisi 
 gelombang anak-anakku
dalam mardhatillah
allahuakbar...

02 ramadhan 1433

Tuesday, 17 July 2012

catatan ()

Berkalipun wajahku dibaling seribu batu, demiMu ya Allah tak akan kubuka hijabku. Kukembalikan kedukaan itu kepada RahimMu, kepada kasih sayangMu...

catatan hszi 3



Mata Bulan
* Ra Shin

Jengking mencakar di taman puisi
Serigala melolong di gunung
Tapi kau penyair
Disimbah gerimis
Tak perlu menangis
Diumpat keji
Benih seruni
Tetap bernyanyi.

Titik pertama Ramadhan
Halaman segar terbuka!

Ra Shin
biar diri setipis sayap rerama
Tapi jingga nila putih berkilauan
Menyuluh mata bulan
Memencar ke relung Iman.

17 Julai 2012

Salam kasih penuh doa menyambut ramadhan
* Teringat Tasik Chini
Akralik 1987
Kol.BNM 1989

Monday, 16 July 2012

catatan hszi 2

- Siti Zainon Ismail

Sarungi Hijab Jiwamu
*buat saudaraku Ra Shin

Sekali nyilu nibung menancap ke hati
Kesakitan itu bukan buatmu, saudaraku
Biarkan si penikam kalbu iri
Dialah yg tersiksa
Dibaluti rusuh hati
Menancap ke kening
Kepalsuan senyuman
Bertahun diheret
Dlm Jelingan dan usik tutur.

Syukurilah
Kerana UjianNya
Silih berganti mendung awan
Sehingga senja teja
Menggulung segala rusuh
Menikam diri si kalbu iri
Ditancap nyilu nibung
hunjamannya sendiri!

Selepas uji
Usik keji
Kau dikerling
Harum serai wangi!

catatan hszi

- Siti Zainon Ismail
Ungkapan mengusik biarlah berpada
Hati tersinggung mememdam cuka
Apa lagi yg berjenaka itu si Merak Kayangan
Apa gerangan bertingkah demikian
Yang ditikam sindiran
Terkedu berpanjangan
Susastera kalau berkiasan
Tidak melukakan
Kalau sindiran ulah pasaran
Yg menujah kan terima padah!

17 Julai 2012

*Si Manggis : Biar hitammu
Tetap jujur dan manis

Thursday, 12 July 2012

catatan

kecuali dirimu dan Tuhanmu, tiadalah mereka tahu apa yang ada dalam qalbumu... jauhilah untuk tidak menyikapi fitnah dan berusahalah untuk menjadi lebih baik.... - Ros

quote

Just ignore. Then, close your eye, follow the heart beats. You can hear the whispering pamper you softly until you fall asleep... - Ros

Saturday, 23 June 2012

catatan

cicip kecil
sayap kecil
ditolak air
mampukah kau terbang
kembali ke sarang...
(pautlah kekuatanKu, kata Allah)

Tuesday, 19 June 2012

PENELITIAN ESTETIKA DAN STILISTIKA DALAM MALAM SERIBU MALAM DAN HITAM PUTIH MENJADI ZARAH

Oleh DJAZLAM ZAINAL

Dalam dunia sastra Malaysia, Rosmiaty Shaari menulis dalam dua genre iaitu cerpen dan puisi. Walaupun penulisan cerpen mendahului beliau dalam penampilannya ke dunia sastra, puisi-puisinya juga tampil mewarnakan dunia warna-warninya. Di awal penulisannya, Rosmiaty sering dikatakan sebagai penulis kanak-kanak karena sering menampilkan watak kanak-kanak di sebagian besar cerpennya. Hal ini sudah tentu sama seperti penulis Fatimah Busu karena pengobyekannya terhadap kanak-kanak. Kenyataan beberapa kritikus ini mendapat sanggahan bahwa penampilan tokoh-tokoh kanak-kanak sebagai pratagonis, tidak boleh menyebabkan seluruh karya itu dilabel sebagai karya kanak-kanak. Fatimah Busu dan Shahnon Ahmad juga mengomentari hal ini.

Malam Seribu Malam ( Teks Publishing, Kuala Lumpur, 1988 ) mengandungi 15 buah cerpen. Dalam cerpen Di Hujung Tanjung, Rosmiaty menulis tentang Mak Intan yang dikatakan tiada berasal-usul timbul di kampung itu. Kampung Hujung Tanjung itulah yang dikatakan asal usul Teluk Intan yang ada sekarang. Suasana kampung yang begitu menekankan ciri kehidupan orang Perak begitu terserlah. Watak-watak seperti Long Siah, Jenab, Basir dan lain-lain itu adalah sinonim kehidupan manusia kampung di pinggir Sungai Perak itu.

Karya Rosmiaty sering menekankan persekitaran dan watak. Dalam Lerainya Sekeping Hati, Yong Siah digambarkan seperti ini. Long Siah tersepuk di atas tangga, melepaskan lelahnya. Kain selempangnya yang melilit separuh kepalanya, dilucutkan. Kemudian dia mengibaskan-ngibas tubuhnya yang kurus berkedut dan bermata cengkung. Keadaan tubuhnya yang terlalu kurus serta berkematu itu lebih menyerupai rangka hidup.

Dua cerpen awal dalam Malam Seribu Malam ini memperlihatkan daya kajian estatika dan stilistika. Kajian estatika akan mengungkap keindahan karya sastra. Karya sastra adalah fenomina yang penuh bunga-bunga dan aroma. Karenanya, peneliti harus melihat keindahan itu melalui naratif keindahan itu. Dalam karya-karya Shahnon Ahmad, Fatimah Busu, naratif keindahan itu sangat ditekankan. Ini tidak terdapat pada karya-kara Anwar Ridhwan di mana penekanan lebih kepada pemikiran. Jan Mukarovsky mengatakan kemunculan telaah estatika bermula dari penelitian formalistik yang mengarah kepada strukturalisme modern. Maksudnya, selain memerhatikan struktur juga memfokuskan pada estatika pembangun teks. Naratif ini dibangun seperti Old Man and The Sea, Hemingsway.

Dalam puisi Kalau Ada Sejalur Sinar, Rosmiaty menulis,

sama-sama berontak
suara pun jadi marak api yang membakar
seperti membakar hangus pucuk-pucuk hijau
yang mula merecup
kau tau, ada sukma yang merintih
karena sayapnya telah patah
lalu dia berubah menjadi sintar
mengembalikan dirinya
bersembunyi di bawah daun-daun kering
bahkan kedua kakinya mengais tanah basah
membenamkan dirinya, jauh ke dalam
ya, ke daerah paling dalam

dan kalau pun ada secarik bulan
dari remang-remang cahaya malam
dia cuma mengharap ada sejalur sinar
yang dapat menyuluh sedikit gelap

Persekitaran kental kelihatan dalam sajak ini, tampak bahwa pelukisan persekitaran dari aspek ontologis dan imanen merupakan bentuk kemampuan penyair mengolah bahasa dalam karyanya. Puisi mirip kepada balada dan keindahan ini memiliki nilai pragmatik. Keindahan ini yang seringkali dapat merebut pemerhatian  audionnya.

Saya dapat mengatakan bahwa estatika sastra yang universal hampir tidak ada. Sastra terbatas kepada daerah-daerah yang diteroka oleh penyair dan pengarangnya saja. Tidak ada penyair dan pengarang dapat merebut semua unsur keindahan estatika ke dalamnya. Kita dapat melihat penyair-penyair besar seperti Zurinah Hassan, Muhammad Haji Salleh, Zaihasra atau Ahmad Kamal Abdullah menekuni daerah-daerah yang ditukanginya saja.

Dalam Pesan si Burung Sintar, Rosmiaty menulis,

pertama kali pelangi itu terbit
aku cuba memaut lengkungnya
di hujungnya engkau tautkan sebiji batil
untuk menadah air zikir
katamu, setitis air itu
adalah selaut zat tinta
yang dapat mencipta suara alam

dan mulai saat itu
berpesanlah burung sintar dirembang sunyi
membawa pelepah-pelepah kelam
menyuruh aku melerekkan ke daun musim
katakata luka yang berkelodak di biara suram
mengambang di dinding tumbang
di situlah kukutip ribuan kepak ungu
kujelmakan hifz al-din
yang mengalir air restu
yang sering berlagu sendu

Obyek dan nilai adalah evaluasi estatik dan merupakan komponan komplaks sebuah karya. Dan ini dapat dilihat dalam karya-karya Rosmiaty Shaari.

suara belantara

huruf-hurufku mengembara
jauh ke dalam belantara
sesekali terdengar bisik mersik
pohon-pohon bercerita
tanah-tanih bercerita
danau bercerita
udara bercerita
cahaya bercerita

lalu, margasatwa pun
mengusap linangan embun sambil berkata,
'jangan kau tangisi bila hak kita sering dikhianati

kerana Allah sangat Mengetahui..'


19/06/2012

catatan

pada retak batu
aku tumbuh
dengan setitis air
kuteguk lazat kasihMu
gizi yang terpancar
pepohon segar
ini nikmat kehidupan tegar...



19/06/2012

Monday, 18 June 2012

catatan

kunang-kunang pun tidak tahu
sama ada cahayanya dapat membantu 
terang yang hinggap di lorong yang gelap
hanya nampak cahaya terawang-awang
selagi cahaya tidak padam
kunang-kunang tidak akan hilang

Sunday, 10 June 2012

catatan ()

dia memetik cahaya
sejalur demi sejalur
menjalin dengan kedua telapak tangan
menjadi hiasan di vas jambangan
seekor kelekatu
tiba-tiba terbang
.mendekap
panasnya menggugurkan sayap
mengugurkan harap
ia tersungkur di dalam gelap
merayap mencari sayap -
merayap mencari harap..


07/06/2012

Tuesday, 5 June 2012

alhamdulillah

alhamdulillah
seri pagi kembang mentari
telah kauterbangkan sayap si api-api
ke puncak paling tinggi 
jangan kauturunkan lagi ke dalam mimpi
seperti iblis mengusap alpa 
mengintai dari sebiji mata
mencari sisi terbuka di gua nestapa

ini bulan madu
kekasihku - (aku kekasihmu)
kujejak beribu waktu
adalah imam sajdah rinduku
kami makmum
dari ombak yang berbaris
menghantar getar aminMu
menggelepar ke dasar paling dalam
mengigil sayap beburung kudus
melihat hijab kami 
telah terbuka
mencium
mendekap
akhirnya menjadi satu
di pantai sajdah
di atas hamparan jubahMu 

ya... Allah
kalau kami makmum
dari sebaris ombak 
di hamparan jubahMu
biarkan dia menjadi imam
di mihrab kiblatMu 
di atas nur hidayahMu. 


15 Rejab 1433




 





Monday, 21 May 2012

dalam metafora

bulan rindu sembunyi
di teluk sejarah
mimpi pilu tersuruk
di bayang wajah
.adakah pesan
di celah karang
yang takku tau?
adakah waham
dalam belahan
pantai semalam
tergantung ragu?
bulan pilu
dalam rekuim kasih
asyik yang biru
dalam baitku masih
jenjang lehermu
membekam
dendam
numera lirih
dalam arif melayuku
dan bibir ranummu
membasah
dalam tasbih.


KEMALA

Kualalumpur
25.5.12

Thursday, 17 May 2012

Rintih Lili putih ini


Rintih Lili putih ini

Ya angin malam
kau bawa resah seorang isteri
bila puisinya bernyanyi
tidak bersambut bisikan suami.
...
Dia hanya pecahan bulan
bila org tersayang
bermain awan
di langit buana terbentang.

Terdengar usik cinta
dlm bait puisi lelaki
tapi bukan utkmu
kau lili putih
benar juraimu kerap layu
tanpa mereka sedari
kau utuh wangi.

Di nubari rindu
juraimu tumbuh baru
setiap hujan mencandaimu.
jangan sakiti kelopak hati
matahari tetap tersenyum
biarkan mereka dijaring alpa
kau harus segar
dgn jurai uji
kesakitan batin
nikmati berzaman
bumi dizalimi
kerana perempuan
tak sekali
memungkiri kasih
anak dan suami.






Siti Zainon Ismail
13 Mei 2012

Wednesday, 2 May 2012

catatan ()

seorang muazzin menanggalkan pakaian di hadapan mihrab,
memejamkan mata kerana malu menatap tubuh yang sering diperkosa oleh dunia. dia merayu kepada saudara-saudaranya setiap waktu, tanpa pakaian, tanpa nafsu. Allah memerhatinya tanpa jemu...

catatan ()

kau datang menumpang mati
meninggalkan tubuhmu di kamar sunyi
setelah ruhmu terbang ke taman firdausi
kau gugurkan ribuan spora puisi
menjadi benih selautan mutiara lagi...

Thursday, 26 April 2012

catatan ()

berbaring di atas kegalauan
seperti bersanding dengan keigauan
tenanglah tenang
duhai hati
selagi jantung memimpin nadi
selagi hayat terus memberi...

pantun puisi

PANTUN PUISI

bukan tak sudi tangan kuhulur
puas kucatat tak siapa peduli
asal niat - niat di kubur
kubur ditabur kemboja wangi

hinggap sesibur di hijau sulur
tertinggal sayap di sanggul puteri
jatuh menimpa di bunga melur  

layu tersungkur di catatan puisi

putih warna si bunga melur
hiasan sanggul mustika sari
biarlah sinar mengikut jalur
biarlah takdir menentu hari

terdengar dengut burung tekukur
meneguk embun di batil pelangi
tangan menadah qalbu bersyukur
kalam berpaut silaturahmi


25 APRIL 2012

Tuesday, 24 April 2012

Endorsement buat Maslina Mahbu dan Lina Sarkawi

"Bahawa Hawa itu adalah bunga zaman yang dihadirkan dari tulang rusuk Adam sebagai isteri, pelengkap kepada jasmani dan ruhani dalam membina eksistensi hidup berpasangan menurut syariat Allah SWT.

Benar, wanita itu seperti bunga yang cantik. 'Cantik' dalam ertikata memiliki sifat-sifat kehalusan, kelembutan dan keindahan. Ia memerlukan belaian dan perhatian. Tanpanya, ia akan layu atau rosak binasa jika jatuh ke tangan yang tidak pandai menghargainya.


Antologi puisi ini cuba mengungkap persoalan eksistensi wanita dalam segala aspek kehidupannya, yang perlu diselami jauh ke dalam rahsia nuraninya; bagaimana sebenarnya keberadaan wanita itu di dalam 'rahim'Nya. - Rosmiaty Shaari

Endorsement buat Dimaz IndiaNa SEnja

Dimaz IndiaNa SEnja BERMAIN DENGAN CAHAYA

Apa yang ingin kuperkatakan tentang penyair muda ini (Dimas Indianto S) ialah kelincahan jari-jemarinya yang mengaduk-aduk dan menimang-nimang cahaya. Sesekali dimandikannya cahaya itu dengan titisan hujan dan diselimuti dengan kelembutan angin. Seolah-olah cahaya adalah pancaran keperibadian jemari yang menimang-nimangnya. Barangkali kerana beliau mahasiswa Jurusan Tarbiah di STAIN Purwokerto, Jawa Tengah, Indonesia yang dididik dengan disiplin ilmu ukhrawi, hampir kesemua puisinya sudah memutik nafas kerohanian yang diharap bisa berkembang sebagai falsafah cinta yang lebih universal, yang menjurus kepada cinta ketuhanan. Meski masih nampak sederhana dalam pengucapannya, saya yakin benar penyair muda ini boleh melangkah jauh ke hadapan melewati batas masa para penyair kontemporari masakini. -

Rosmiaty Shaari

Monday, 23 April 2012

catatan ()

andai dapat kusemadikan warnamu ke liang bumi
mahu kusemaikan kemboja wangi
namun warnamu tetap juga terapung di langit batini
terawang-awang di setiap sudut yang memberi
meskipun kakiku letih berlari
kau tetap tak letih memayungi.

Friday, 20 April 2012

catatan ()

tiba-tiba kembang teja, sesibur hijau, lengkung pelangi, mawar susila, taman belukar, lipatan sireh, keris berlok tujuh, jalur sinar, titisan embun, guguran kuning, pucuk gelombang, nyanyi angin, burung pungguk, bulan putih, bunga padma, sayap sintar - semuanya berteduh, menjadi voilet di airmata, berpusar pada satu titik yang kehilangan dasar, sebelum kembali menjadi akar untuk tumbuh lagi sulur yang baru. semoga berbunga restu...

17/04/2012

Tuesday, 10 April 2012

catatan ()

katanya, perempuan sangat mudah termakan umpan oleh lembut suara penyayang. suara lembut penyayang yang menyangkut umpan di hujung benang temberang itu, bukankah termakan umpan oleh joran bikinan nafsu yang terancang? perempuan tersangkut di mata umpan, suara lembut berjiwa penyayang tersangkut di mata nafsu - sedarlah, kamu seharusnya saling membantu, memadamkan api yang membakar rumah-rumah qalbu...

Saturday, 7 April 2012

catatan ()

tidak ada yang berani bertanya tentang umur
setelah ruh berbisik, nyawa hanya senipis kulit bawang
bila ditiup angin
ia terbang
ia melayang...

catatan ()

seperti embun
ia datang dan ia pergi
untuk kesekian kalinya
aku tak akan membilang lagi
butir-butir yang jatuh ke bumi
atau yang kering ke langit nurani
kerana ia tidak lagi membawa apa-apa erti

catatan ()

bukanlah teja menolak cinta
oleh sireh dimanterakan pelupa
kalau runduk ilalang bayanglah yang tumbang
kalau runduk malam mentarilah yang tenggelam
aku di luar menatap alam
Kau di dalam membaca hati
sebesar zarah Kau tetap peduli...

Thursday, 5 April 2012

akulah lelaki itu

- Djazlam Zainal

akulah lelaki itu
di antara perempuan-perempuan tangguh
di galeri seni dan ilmu
siti zainon ismail
sore itu



siti zainon ismail
sasterawan paling gencar
dilahirkan di malaysia
puluhan buku akademi dan sastra
dihasilkan saban waktu
gurisan sketsa dan lukisan
mengalir halus
di graha seni bangi
satu-satunya di sini
beliau yang kunobat sejak lama
sebagai sastrawan negara wanita
daripada kalian sastrawan yang ada



free hearty
akademia yang kukagumi
dari sisi yang tak pernah disuluhi
berbicara dengan ilmu yang penuh
dan derap yang tangguh
aku luluh
dalam bahasanya yang sederhana
namun cukup bertenaga
dan usianya yang kian matang
sukar ditantang
bertemu siti di sini
mengungguni api seni
di graha siti



rosmiaty shaari
penyair asuhan waktu
turut ditimang gelombang ilmu
besar bersama awan
di graha siti turut bersinar
berbicara tentang kehalusan
dan arti kemanusiaan
dalam lipatan iman
seorang perempuan
sore senin itu
aku melewati waktu
menjadi saksi berarti



aku
hanya seekor kelkatu
di tiang-tiang lampu
mengkagumi sinarmu
dan apabila aku hampiri
aku mati

12 jamadilawal 1433/ 4 april 2012