Wednesday, 11 October 2017

SIMBIOSIS

SIMBIOSIS
kala dekat
semuanya sarat
tiada putih kafan
tiada hitam calitan
tiada warna berantakan
atau getar amukan
yang ada hanya pandangan
tembus cahaya
lewat kasyaf mata
lama aku tertekur
merenung kewujudan
benarkah
takdir musafir
atau kau mampir
pada salah pengertian
ketetapan pada sebuah kesementaraan
aku hanya membenarkan
pada takdir yang berlalu
diteruskan waktu
yang bukan milikku
pada kesekian kali
kita bukanlah seputih kertas
waimma engkau secebis puisiku
sarat makna
yang kutemui dalam musafir
takdirku...

05092016
Antologi Penyair

Friday, 6 October 2017

Pesanan

pabila musim kematian muncul dengan wajah legamnya
menyapa putih paras wajah ihsan
maka bukakanlah jendela seluas paras iman...

Friday, 25 August 2017

TIBA-TIBA MEMBISU

krikk krikk krikk
krikk krikk
krikk
krikk krikk
krikk krikk krikk
krikk krikk
krikk
krikk krikk
krikk krikk krikk
selingkar angin menderu
sehelai daun gugur
menimpa lagu
yang tiba-tiba membisu...

kkm
24082017

Wednesday, 23 August 2017

KUCARI KUNCI

 yang tiba-tiba menderu
ingin memanjat keinginan tinggi
tetapi jatuh pada kelemahan diri
luka muka
luka dada
luka segala
menyimbah merah merata-rata
menjadi kata-kata - merangkak lemah longlai tak berdaya
masuk ke dalam-dalam lalu bertanya;
apakah paling dekat denganmu?
apakah paling jauh darimu?
apakah paling besar buatmu?
apakah paling berat buatmu?
apakah paling ringan buatmu?
apakah paling tajam di dunia ini?

seperti selalu
seekor kuda duka
meringkik mencari-cari
di mana al ghazali
di mana kunci tersembunyi...

Saujana Permai 

Tuesday, 22 August 2017

POHON








POHON
demikianlah...
dari benih
pecah akar
terbit sulur perlahan-lahan
mekar anak hijau cantik
sesekali...
bening embun membening daun
hijau serumpun
segar mengharum
di hujung daun
nampakkah dikau
dunia tergantung?
yang lebih cantik...
hujan mandi
mentari pagi
tanah tanih memberi zat puri
gizi dari Ilahi
bertahun...
bagai gadis rupawan simpuhnya sopan
disunting teruna pilihan
ya Allah...
indahnya ciptaan
bunga-bunga kehamilan
buah-buah ranum cantik
nikmat mana yang dikau dustakan?
namun...
andai dikau anak jantan
jangan dinafikan hak ketuanan
dikau pohon kemakmuran
tempat unggas berkawan-kawan
tempat tupai intai-mengintai
tempat manusia mencari teduh
kau pohon
di halaman Tuhan...
Saujana Permai
17082017

Wednesday, 16 August 2017

PENCARIAN

kucari dia di pinggir kali
kutemui alir yang berhenti
kucari dia di dalam puisi
kutemui sirah-sirah sepi
kucari dia di alam mimpi
kutemui pintu tertutup sendiri
kucari dia di dalam diri
kutemui harga tanpa pembeli
kucari dia di dalam dia
kutemui cebisan surat-surat cinta
(ya ayuhai...
kukutip dan kubaca
dari cebisan surat-surat cinta
dari renyuk riuk rasa
kau dan aku
tenteramlah di qalbu...)
Saujana Permai
(kredit foto: Jain Mahmud II)

16082017

Tuesday, 8 August 2017

KE RUANG TAJALLI

dinding adalah wajah-wajah berganding
dengan mata pending bergaris runcing
menyeringai katanya; senyum sumringah
berdenting kilauan matanya
tujuh pecahan warna
kutundukkan wajah ke nurani
kudiamkan suara ke lingkaran sunyi
kerana pesan nabi
titipkan ini senjata ke dalam diri
sisipkan ke doa paling dini
kekuatannya kan melebihi tajam belati
oo..., seranum mawar
segeluk puisi
kuberi lambang cinta abadi
kucatatkan di langitmu, ya Ilahi....

Thursday, 3 August 2017

KETIKA HILANG BENTUK

(ketika aku membaca seorang mursyid
ada pekik yang melangit!
dan aku…
tiba-tiba jatuh
jauh ke lingkaran darwish
berpusing dan berpusing
hening dan menghening...)

Rabb...
kata-kata mulai merubah bentuknya
menjadi pedang memangkas leherku
menyiat setiap sisi kulit tubuhku
pedih…
aku terkulai dalam renyukku
tidak lagi mengenal bentuk asal
dikelirukan oleh sekeliling yang semu
dikelabukan oleh ragam yang cemburu

Rabb…
bentuklah daku
ke asal bentukku
putih syahdu
warna bayi menyusu
di dada ibu…



25052015
Melaka

Monday, 6 February 2017

Ulasan Dato Ahmad Said

Pantulan F/01/55/2016: Lubuk dosa

Kufikir-fikirkan elok mereorientasikan diri sebelum bermula lagi PULARA. Tidak terkandas hasrat itu apabila melintasi, “Tragedi Buah Epal” Rosmiaty Shaari, Dewan Sastera, Julai 2013, muka surat 72, yang berwarna-warni. 

Pun, kuakui sebaik membaca judulnya aku teringat lagu Anita Sarawak yang sama judulnya. Lirik lagu itupun sebenarnya sebuah sajak yang baik. Nyanyi Anita mengakhiri, “Oh tragedi/Oh sungguh pilu/kesemuan yang membius diri.” Dan lagu itu menarik lagi pula kuminati!

Tetapi Rosmiaty mengambil Bukit Bintang untuk mencetuskan kebobrokan yang mengotori manusia lewat nafsu yang menghonarkan kerana malam yang tampak indah berseri itu telah menghindarkan manusia daripada melakukan amalan atau aktiviti berpahala. Malam telah melekakan. Para pelaku mengelumangi kemaksiatan. Maka tidaklah mengejutkan lagi apabila para pelapor, penguasa, dan pemantau tingkah-laku (“angin dan malaikat”) melaksanakan tanggungjawab masing-masing dengan tertib dan patuhnya. Benar-benar, dengan tersangat berseni lagi pula kenanya, Rosmiaty mencatat bentuk pembalasan abadi ke atas mereka yang mendurhakai firmanNya.

Sajak yang gagah berdakwah lewah oleh canaian kata-kata yang indah-indah datang bagai musim bah, sekali-sekala. Tetapi ia memberi kesan kerana berutusan murni, bertepatan ajaran suci. Janganlah sajak-sajak berpermata begini kita langkaui seolah-olah seperti yang lain-lain, yang majoriti, yang banyaknya keberatan dibaca hatta sekali.