Wednesday, 5 August 2015

PERAHU DAUN 2

PERAHU DAUN 2
(yang tinggal hanyalah Sehelai Daun Kenangan: al Fatihah)
.
.
ada sejalur angin memintas
menderu-deru
ada sebuah perahu menimpas
melaju-laju
antara keras dan deras
bebatuan dan hempas

jarak dan waktu
tanpa kemudi
sebuah perahu melaju -
sepatah musim jatuh di dadanya
tertangkap di qalbuku
katanya, 'bukan nuh perahuku
yang membawa benang waktumu.
hanya sehelai daun tertulis nama
entah siapa punya
bertemu yaumul dari hantaran perahuku'.

sebuah perahu jatuh
kala air menerjun
terjun bersama sisa dan benang kenangan
terhempas di bebatuan
seekor kepodang melayah
dikutipnya kenangan
dan meletakkan harapan
di atas perjalanan

sebuah perahu menyusur perlahan
kadang-kadang ditolak keras
oleh pengalaman
tetapi melenggang-lenggang
menuju keabadian....


MELAKA
Dewan Sastera Julai 2015

Sunday, 7 June 2015

Nora Samudera Lirik

Lagu Puisi: Menambat Rakit (Ahmad Ramli / A Samad Said)

Kopratasa - Permata Untuk Isteri

CERITERA SEBABAK

CERITERA SEBABAK

wajah sepotong opera
hanyalah seekor serigala
yang tertambat suara
di penjara tulang dada
di lara manis suara

(dia ingin keluar
dari penjara
yang mengurung dosa)

lalu seekor serigala menjadi sinta
menghayunkan suara
di tengah opera
di celah hanuman dan rawana
yang mati sengketa
dibaham serigala ;
dia!

setelah kematian rawana dan hanuman
dia menanggalkan sarungnya
ditinggalkannya di bawah meja
dia pergi
menghantar doa...



7/11/2014
Atlet Century Park Hotel
Senayan, Jakarta.
Dewan Sastera Jun 2015

Saturday, 30 May 2015

kepada sahabat, 'followers', dan pembaca dari segenap pelosok dunia, mohon maaf salah dan khilaf, zahir dan batin...

Sunday, 24 May 2015

apapun gelaran
seorang mursyid
tunjukilah daku cahaya kebenaran...

dari satu perjalanan - menuju
kita yang  asal
adalah takdir
yang akhir...

- dari ingatan
yang tak terjangkaukan


25052015

KELAHIRAN INI

...dan kita pun menjadi orang asing
yang melihat tubuh lesi
lantas kita menyemak sehelai daun tergantung tinggi
jalur-jalur dari sarat diri
pori-pori ke lapis nadi

sesekali kita  menjadi ruh yang sepi
memerhati tubuh terbaring sendiri
saksi amal dan nyala ihsan
jarak dan batasan
antara ranum mawar
kerana kata Tuhan,
... dan kami lebih dekat dari urat nadi:
Engkau yang membaca kami

hari ini
kuperintahkan diri -
mati
biar kulihat sisi-sisi yang ngeri
agar dapat kuperbaiki dan kukikis lagi
keras duniawi
yang kerap   menempel
di lubuk nurani...



25052015



Monday, 20 April 2015

Sunday, 19 April 2015

kadang-kadang, kita terpaksa menjadi orang lain dalam diri kita sendiri hanya untuk menjernihkan keadaan dan seterusnya mengembalikan persekitaran menjadi tenang dan harmoni. walaupun nurani menentang tetapi kena paksalah melaluinya. hakikatnya, kita kena kuat membuang rasa gggrrrr dengan kekuatan sabar luarbiasa dan percaya, esoknya kita akan tersenyum manis. Dan pastinya Allah swt maha manis melihat kita yang manis!

Thursday, 9 April 2015

BICARA KUMPULAN PUISI KEMBALI KEPADA FITRAH

JUZUK RASA SYUKUR DALAM KEMBALI KEPADA FITRAH
oleh
Dr Shamsudin Othman
Jabatan Pendidikan Bahasa dan Kemanusiaan
Fakulti Pengajian Pendidikan
Universiti Putra Malaysia


Mukadimah

PENCIPTAAN PUISI perlu ditanggapi sebagai satu ibadah oleh seorang insan (penyair) yang mengakui bahawa dirinya adalah seorang Muslim (mengesakan Allah SWT). Penghasilan puisi juga perlu ditanggapi dengan kesedaran niat yang ikhlas tanpa memikirkan balasa ke atas apa-apa yang diinfak'kan sama ada berbentuk tenaga, idea, kata-kata atau retorik perasaan kerana semua itu bertolak daripada satu konsep keazalian hidup yang berkait rapat dengan konsep 'fitrah' yang syumul sifatnya.

Dalam hal ini, osebagai seorang penyair wanita yang berdiri sebagai hamba yang berfahaman ahli sunah waljamaah, yang beretikadkan ketauhidan Allah swt dan mempercayai kerasulan nabi Muhammad saw, maka Rosmiaty Shaari (RS) dilihat sedaya mungkin cuba memindahkan hak berkreatif dan kebolehan mencipta yang dipinjamkan oleh Tuhan itu ke dalam bentuk kata-kata. Akhirnya, dengan keizinan yang Maha Pencipta, kumpulan puisi Kembali Kepada Fitrah (KKF) ini menjelma dengan sifat yang begini keadaannya. Sebuah buku berwarna hitam dengan simbol menara masjid disimbah cahaya bulan wujud sebagai sebuah naskhah dan wacana Islami yang cukup indah garapannya.

Kembali Kepada Fitrah dan Pengenalan

Kumpulan puisi ini diterbitkan oleh Institut Terjemahan dan Buku Malaysia (ITBM) dengan kerjasama Persatuan Penulis Nasional Malaysia (PENA) pada tahun 2014. Sejumlah 70 puisi yang termuat dalam buku ini merupakan koleksi puisi yang dihasilkan dalam tahun 2011/1432H (31 puisi hingga/1433H (39 puisi). Dalam julat waktu 730 hari itu, RS sekurang-kurangnya mampu menghasilkan sebuah puisi dalam tempoh sepuluh hari. Paparan ini adalah satu gambaran terhadap ketekunan dan kegigihan RS menguliti puisi atau dalam kata lain proses kreatif untuk menghasilkan sebuah puisi lengkap memerlukan masa sepuluh hari untuk disiapkan. Oleh itu, dalam tempoh waktu kurang lebih sepuluh hari itulah RS berulit meluahkan pernyataan rasa syukur dirinya sebagai seorang hamba yang terikat oleh tanggungjawab sebagai seorang isteri, nenek mahupun penyair kepada Penciptanya. demikianlah hebatnya seroang penyair wanita tanah air yang sedang mengisi ruang masa depan Kesusasteraan melayu di Malaysia.

Sebagai sebuah buku yang berdiri di atas paksi kumpulan puisi, makanya RS dilihat telah berjaya memingkinkan puisi yang dipersembahkan dalam manuskrip ini adalah puisi-puisi terbaik dalam julat waktu 730 hari tersebut. Tanpa menafikan dan tidak berniat untuk memuji, KKF dilihat mampu diangkat sebagai sebuah kumpulan puisi yang mampu menepati ciri-ciri bergaya bahasa tinggi. RS dengan penuh yakin berjaya mencipta nuansa Islami dengan memanipulasikan metafora, hiperbola, personifikasi mahupun paradok tersendiri hingga menjadikan KKF segar dalam kedudukan yang tersendiri. Hal ini telah membawa saya jauh teringatkan seorang penyair wanita Terengganu, iaitu Noraini Muhammad yang kini terus menyepi.

Umumnya, KKF menghidangkan puisi-puisi yang bersifat introspektif diri Islami. Penyair wanita ini cuba meletakkan dirinya sebagai seorang insan kerdil yang seiras dengan pengertian 'fitrah' itu sendiri. 'Fitrah' secara bahasa merujuk kepada akar kata f-t-r (fa-tho-ro) dalam bahasa Arab (fitrah) yang bermaksud membuka, menguak, atau dirujuk sebagai bakat alami, perangai, tabiat, kejadian, asli, mahupun pemberian ke atas sifat peribadi. Lanjutan daripada itu, 'fitrah' juga boleh merujuk kepada makna 'asal kejadian', 'keadaan yang suci', atau 'kembali ke asal diri' khususnya merujuk kepada 'kembali kepada keadaan suci tanpa dosa'.

Justeru dalam konteks penyair Islam, pengerian fitrah tidak boleh dipisahkan daripada juzuk makna kamus Islam seperti yang ditautkan oleh Allah swt dalam surat al-Rum ayat 30 yang secara terang menghubungkaitkan konsep fitrah dengan manusia. Dalam ayat tersebut Allah swt berfirman: Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah), (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan dalam ciptaan Allah, (iitulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. Ayat ini inti patinya menjelaskan bahawa manusia yang berimankan Islam adalah wajib mempercayai kejadian fitrah atau keadaan jiwa (roh) kerana fitrah Islam adalah berbeza dengan hawa nafsu yang bersifat ketidaktahuan (jahil) hingga membuat seseorang tidak beriman terhadap syariat Islam. Hal ini dilanjutkan dengan pandangan Imam Bukhari yang menjelaskan bahawa, fitrah manusia itu tidak lain adalah Islam, sebagaimana sabda Rasulullah saw, "Tidak ada seorang pun yang dilahirkan, kecuali ia terlahir dalam keadaan fitrah. Maka orang tuanyalah yang membuatnya jadi seorang Yahudi, Nashrani, atau Majusi" (HR, Bukhari).

Dalam kumpulan puisi ini, RS dilihat hidup dalam bayang-bayang srikandi Islam seperti Siti Fatimah, Rabiatul Adawiyah mahupun Syumaiyyah. Ketiga-tiga tokoh ini adalah wirawati Islam yang meletakkan Islam sebagai tapak asas ketika berbicara, bersosial apatah lagi ketika menyembah sujud kepada Pencipta yang dirinduinya. Hal-hal ini amat jelas diperlihatkan oleh Rs dan sifat-sifat ini adalah lambang kepada juzuk rasa syukur seorang insan yang meletakkan keutamaan dalam gerak-geri fitrah hidupnya. Rasa syukur adalah pernyataan batin yang tidak boleh dipisahkan dengan konsep fitrah jika dirujuk kepada pengertian pengabadian kepada Allah swt.

Fitrah Diri Dalam Konsep Rasa Syukur

Rasa syukur ada rasa yang terkesan daripada perasaan yang menerima ketetapan atu takdir Allah swt dengan senang hati tanpa mengungkit-ungkit atau marah dengan takdir yang menimpa diri. Rasa syukur bertolak daripada sifat keikhlasan yang akhirnya membawa kepada seluruh nikmat kebesaran Pencipta walau nimat itu berbentuk duka atau mengecewakan kerana semuanya itu ditanggapi sebagai satu ujian Tuhan demi peningkatan darjat keimanan makhluk. Rasa syukur adalah sifat terpuji bagi seseorang insan yang ingin menikmati makam takwa apatah lagi dalam usaha mendorong insan melahirkan kegembiraan apabila wujud situasi suka cita terhadap nikmat-nikmat yang dikurniakan oleh Allah.

Kegembiraan tersebut merupakan manifastasi syukur yang lahir daripada atindak balas substansi. Olah itu, rasa syukur merupakan fitrah diri yang turut hadir di dalam diri penyair RS. Dalam puisi "Benarlah Sehelai Daun" (hlm. 75), RS menjelaskan fitrah kejadian manusia yang sementara sifatnya.

Benar, kita tidak lebih daripada sehelai daun
yang pasti akan singgah
ke tanah dan pasti akan berubah menjadi zarah
sebelum berangkat ke mahkamah Allah...

Insan yang ikhlas dan jujur atas nikmat kehidupan yang dimiliki tidak dapat lari daripada rasa ingin membalas nikmat kebaikan yang diterimanya. Islam menitikberatkan penganutnya supaya sentiasa melafaskan ungkapan terima kasih atas apa-apa juga yang diterima. Ungkapan 'syukur' atau 'alhamdulillah' (segala puji-pujian untuk Allah swt) merupakan kalimah atau ungkapan yang sentiasa berada di bibir orang-orang beriman. Inilah nada penghargaan terima kasih yang terjelma sebagai tanda kesyukuran atas nikmat dari fitrah ketentuan Allah apatah lagi jika insan itu mempunyai pegangan pengabdian kepada Allah yang tinggi. ahli-ahli tariqad atau sufi misalnya adalah antara golongan yang tidak pernah lekang dari mulut dan hatinya dengan ucapan-ucapan syukur sebegini. Insan bertakmilah (sempurna rohani dan jasmani) adalah insan yang selalu mengucapkan tanda penghargaan  terima kasih apabila menerima hidayah, pertolongan, bantuan, pemberian, simpati ujian atau sebagainya. balasan kepada pemberian nikmat dan terima kasih yang ditujukan khas kepada allah (bersifat Maha Pengasih dan Maha Penyayang) itulah dinamakan syukur. Hal ini bermakna setiap insan yang dilahirkan wajib bersyukur atas fitrah diri kepada Allah sepanjang hayat usianya tanpa sedikit pun rasa dendam atau syak prasangka.

Dalam puisi "Catatan Waktu Pagi" (hlm. 34), RS memperlihatkan dirinya sebagai seorang hamba yang tidak berupaya melanggar qada' dan qadar yang telah disuratkan. Fitrah penyerahan diri ini dilihat menepati tuntutan rasa syukur seorang hamba kepada Penciptanya.

Maafkan aku, ya ayuhai...
andai suaraku suara ngeri
yang menguras dingin belantara pagi
menggeliat sekalian pawana
bergegas sayap meninggalkan sarang
mengejutkan sulur menjadi gugur
menimpa gerak getas rapsodi
syariat dari tanah bumi
yang menutup makna diri
dalam katarsis yang mencari erti
Adam dan Hawa
jangan lagi mengingkari.

Maka diamku tidak lebih dari bisu
tak perlu bersuara walau pada batu
kalau itu dapat mengungkap
suara sunyi
tanpa peperangan lagi.

Kegembiraan penyair terhadap rasa syukur dapat dilihat dalam ungkapan rangkap akhir puisi ini, iaitu secara tersiratnya menjelaskan bahawa peristiwa kematian seseorang itu adalah peringatan kepada dirinya supaya sentiasa bersedia dengan detik kematian. Penyair menganggap detik kematian adalah satu peringatan buat dirinya supaya sentiasa bersyukur dengan fitrah kehidupan  ini. Berita kematian adalah satu fitrah kehidapan dan berita itu perlu ditanggapi oleh penyair dengan hati terbuka. kehadiran diksi 'suara sunyi' itu adalah kesedaran yang benar-benar mengajar dirinya erti iman dan amal untuk dijadikan bekalan kematian. Baris 'tanpa peperangan lagi' itu pula merujuk kepada bekalan iman dan amal si mati. Inti makna puisi ini memperlihatkan bahawa insan bertakwa adalah insan yang menganggap berita kematian adalah satu peringatan Tuhan kepadanya.

Percakapan rasa syukur yang lain boleh dikesan dalam puisi "Tentang Makrifat" (hlm. 29). Jika diperhatikan secara tersiratnya, penyair menyatakan segala duka lara yang dilaluinya dalam hidupnya adalah ujian yang dapat meningkatkan darjat rasa syukur dirinya. kesan daripada sebuah perjalanan hidupnya yang panjang dan fitrah diri yang berjungkir balik itu akhirnya telah melontarkan pengalaman rasa syukur yang dimengertikan sebagai asam-garam kehidupan yang dialami. RS tanpa menyedari telah mendedahkan hal-hal ini secara tersurat, seperti tulisnya;

Akulah, Ya Rabbana
teja yang mengubat luka di sirih pelupa.

Engkau yang mengajar aku tersenyum - dan tawaku
adalah junjungan lara yang kubawa
sejak perjanjianku yang pertama - tercemar
oleh dendam yang mencalarkan tubuhku
cambuk ngeri yang menguras dalam bisu
tak henti mencambuk waktuku-
aku pelajari untuk mengerti.

Tanpa berselindung, RS melontarkan nada rasa syukurnya dalam baris 'aku pelajari untuk mengerti' bagi memaknakan pengertian bahawa usianya yang kian menua itu banyak mengajar makna kekuasaan dan ketentuan Pencipta kepada dirinya itu tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata kecuali dengan pengucapan batin rasa syukur. Menyentuh hal yang hampir sama, penyair berusaha mengetengahkan persoalan yang mungkin sekali muncul dalam fikiran manusia biasa dan boleh dikongsikan. Pengalaman rasa syukur itu dapat dikongsikan apabila penyair mengungkap hal-hal tentang kematian yang merupakan rahmat yang patutu disyukuri walaupun berita itu merupakan satu berita yang menyedihkan. Keadaan ini boleh ditemui dalam puisi 'Ketika Sakaratul Maut" (hlm. 89-90), dan penyair menyatanya sebagai 'wakil' terhadap fitrah kematian dalam ketentuan rasa syukur itu;

Inilah janji yang sangat ngeri
yang Kau katakan
adalah dosa yang perlu ditolak pergi
bagi insan sufi sebelum tunuh menyerah ke bumi
supaya dosa dan amal dapat diiring ke langit lazuardi.

Inilah nikmat terakhir
dari segala rahsia
bunga cahaya bunga menyala
awan tertepu
meredupi roh yang pergi.

Puisi di atas menjelaskan, walaupun hidup tidak dihargai, tetapi rasa syukur itu jelas terlihat apabila penyair menulis ungkapan kepasrahan abadi seperti ini hingga mampu menghantar rasa syukur walaupun berada dalam kesedihan. Sungguhpun demikian, pernyataan tersebut sebenarnya membawa maksud rasa syukur yang lebih kepada rasa merendah diri dan tidak mahu menunjuk-nunjuk. demi mencapai tahap makam rasa syukur yang tinggi, penyair mengungkap kata-kata demikian sejajar dengan tuntutan surah Ibrahim ayat 7 firman Allah yang bermaksud;

Demi sesungguhnya, jika kamu bersyukur nescaya aku akan tambahi nikmat-Ku kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab-Ku amat pedih.

Ayat di atas menegaskan bahawa seseorang yang ingin mengabdikan diri kepada Allah swt hendaklah sentiasa bersyukur kepada seluruh ketentuan telah, sedang atau akan ditempuhi. setiap insan yang sentiasa mengamalkan rasa syukur sudah pasti mempunyai harapan yang cemerlang untuk menjadi penghuni syurga. Oleh itu, sebagai insan kita dituntut mengamalkan rasa syukur seperti bertasbih, bertahmid, berselawat, bersedekah, berbudi pekerti mulia dan meninggalkan segala larangan Allah swt. Justeru, penggunaan diksi dalam puisi terakhir berjudul "Sepohon Takjub" (hlm. 104-105) adalah pemutus kata bahawa penyair ini, iaitu RS adalah seorang serikandi Islam yang sedang bermuhasabah untuk melengkapkan diri dengan bekalan ke negeri abadi. Diksi dan frasa seperti 'hikmah uslub percintaan', 'akulah semut merayap', 'apa pada siapa di dada hamba' dan 'istirah diri' merupakan contoh pernyataan yang merujuk kepada insan kerdil (hamba).

Kurebahkan pandangan
kecelah melati rinduku
akulah semut merayap senyap
mengunpul bau tanah tujuh benua
membaca hikmah uslub percintaan
di tujuh musim pending
di tujuh musim terasing.

Kemanusiaan di wajah saudara
kasih sayang digenggam pencinta
percintaan di nurani kekasih
apa pada siapa di dada hamba?
(sebutir zarah terlalu kerdil).

Sepohon takjub
telah tumbuh
di susila hati
menyulur subur
di kelopak nurani
Ya... Allah.

Penggunaan diksi 'Ya... Allah' adalah istighfar yang merujuk kepada penyerahan diri dengan seluruh rasa kesyukuran setelah ditimpa dengan ujian. Hal ini diselitkan oleh penyair sebagai pembawa maksud pengabdian kepada Penciptanya. Seorang hamba yang taat kepada ketua akan sentiasa akur dan menerima nasib tanpa mempersoalkannya.

Kesimpulan

KKF perlu dibaca sebagai teks Islami yang keseluruhan puisi yang dihadirkan bergerak di atas landasan rasa syukur seorang hamba kepada Tuhannya. Amat sukar untuk menemukan mesej yang berbaur marah-marah atau pernyataan ketidakpuasan hati dalam buku ini. RS di lihat sedang memasuki sebuah dunia sufi seperti yang disakukan oleh Rabiatul Adawiyah, iaitu seorang wanita yang menterjemahkan konsep derita, sengsara, duka lara ang diberikan Tuhan kepadanya sebagai satu ujian yang ingin meningkatkan darjat ketakwaan seseorang hamba kepada Penciptanya. Hal ini adalah sejajar dengan konsep pengabdian kepada allah apabila hambanya dapat melihat dan menerima setiap ujian atau dukacita yang diberikan kepada makhluk perlu ditanggapi dengan rasa syukur yang tidak berbelah bahagi. Hal ini bermakna, sama ada ujian itu berbentuk konflik atau sebaliknya, bagai seseorang hamba, ujian ini perlu diterima dengan perasaan ikhlas atau inilah yang dinamakan fitrah kehidupan. sifat-sifat ini adalah sifat insan kamil seperti mana amalan yang dituntut bagi mencontohi akhlak Rasulullah saw. Keperibadian mulia Rasulullah saw yang sentiasa bersyukur dengan takdir Allah telah membawa jiwa baginda semakin bersih, kian dekat kepada Tuhan dan hatinya kian damai dan tenteram seiring ketetapan pesanan Allah swt dalam ayat "jika kamu bersyukur, maka Aku akan tambahkan nikmat kepada kamu". Oleh yang demikian, rasa syukur yang wujud di dalam diri manusia bukan sekadar lahir daripada rasa gembira tetapi turut hadir dalam bentuk ujian atau dugaan hidup. Pendirian penyair ini amat bertepatan dengan tuntutan bersangka baik (amar makruf) dengan berfikiran bahawa Allah swt amat sayang kepada hambanya atau kerana Allah ingin segera menghapuskan dosa hamba-hambanya lewat ujian itu. Islam melihat rasa syukur adalah emosi tetap yang terbit daripada fitrah diri sama ada berbentuk hikmah, akhlak, kebijaksanaan atau kedukalaraan. Semuanya itu merupakan lambang pengabdian makhluk kepada Tuhannya. Islam melihat juga bahawa konsep rasa syukur ini dapat dikaitkan dengan kalbu atau gerak hati, iaitu unsur rohaniah yang merujuk kepada konsep pengabdian kepada Allah swt. Hal ini disentuh di dalam hadis Rasullullah saw yang bermaksud:

Ketahuilah ada seketul daging di dalam diri kamu, jika ia baik, maka baiklah seluruh jasad, jika ia rosak, maka rosaklah jasad keseluruhannya. ketahuilah, itulah adalah qalb (hati atau gerak rasa).

Akhirnya, puisi bagi RS ialah fitrah diri yang sedang berkata-kata dengan manusia. Fitrah itu dijelmakan sebagai buku yang mengajak pembaca berbual tentang apa yang Tuhan takdirkan ke atas kajian manusia atau pemberitahuan tentang rahsia-rahsia yang tersembunyi di dalam keluk huruf serta perenggan yang terpenggal. Ada waktunya rahsia itu merayu simpati, ada masanya ia sunyi-sepi dan malu-malu, seperti perawan, yang membuka gerak kata pada dua ulas bibirnya, yang tidak kedengaran bunyi serta suaranya, tetapi penuh bermakna. Demikianlah al-kisahnya Kembali Kepada Fitrah.

Wallahu a'lam.

Bibliografi

Rosmiaty Shaari. 2014. Kembali Kepada Fitrah. Kuala Lumpur: Institut Terjemahan dan Buku Malaysia.

Shamsudin Othman. 2010. "Model Rasa Insaniah dalam Puisi Islam Tiga Penyair Nusantara". Tesis Doktor Falsafah, Jabatan Sastera, Akademi Pengajian Melayu, Kuala Lumpur: Universiti Malaya.






Thursday, 12 February 2015

Tok Guru yang dikasihi

hati tiba-tiba berdebar tatkala terbaca Sinar Harian, khabar Tuan Guru Nik Aziz dibawa pulang ke rumahnya dalam keadaan kesihatan beliau yang sangat merosot. hamba segera menelefon suami, memberi tahu hal itu. suami terkejut dan minta sumber rujukan SH. tapi sebaik hamba buka News Feed, Allahuakbar, innalillahiwainnailaihi roji'un. tak terbendung lagi airmata, hamba segera memberitahu suami, TGNA sudah kembali ke rahmatullah dalam linangan airmata.  Seorang ulama dan insan soleh yang banyak dugaannya di dunia ini. semoga berbahagialah tuan dalam mardhatillahNya, amin.

semenjak dua menjak ini, hamba gemar sangat membaca kitab-kitab karangan beliau. sangat menginsafkan dengan santunan bahasanya yang sangat berhemah. bacalah tuan-puan kitab-kitab tulisan beliau yang ditinggalkan untuk kita. hanya itu saja lagi pesanan yang ada dari seorang tok guru untuk kita. Allahumma firlahu warhamhu wa`afihi wa`fu`anhu.



Tuesday, 10 February 2015

sedikit dari rasa

tapi dia juga hamba yang dizalimi. sama seperti rakyat palestin dizalimi, sama seperti umat islam myanmar dizalimi, ya sama seperti rasa pilu kamu melihat kesukaran saudara-saudara kamu ditimpa musibah dan kamu tidak senang perasaan memikirkannya. justeru tidakkah kamu merasai sedikit kasihan daripada kedukaan yang dilaluinya? tidakkah kamu berasa bahawa dia dianiayai? tanya diri kamu, mengapa  bicaranya tidak dibawa ke mahkamah syariah, sedangkan ke dua pelakunya sesama beragama islam? hanya islam yang memandang berat hal ini. sekular tidak pernah memperduli hal-hal remeh bagi mereka seperti ini tetapi kenapa dalam kes hamba Allah ini, penganut sekular begitu ambil peduli. jawabnya tepuk dada tanya selera!

Monday, 9 February 2015

Ya, Allah ya Tuhan kami, hanya Engkau juga lah yang maha mengetahui segala buruk dan baik sesuatu kejadian. Kami insan naif yang tidak tahu siratanMu. Sesungguhnya andailah itu ketetapan Engkau, redhalah kami menerima ketentuanMu. Berilah kekuatan dan kesabaran terpuji buat insan ini sekiranya dia benar mangsa keadaan, dan jika benarlah itu kesilapan masa lalu
nya, pulangkanlah dia ke pangkal jalan - dengan kunci hidayah, pembuka pintu hikmah. Allahuakbar.

Sunday, 8 February 2015

tidak saja peradaban bergerak menuju korup, tetapi sastera juga bergerak menuju kepincangan! nilai sastera semakin lemah, yang tertonjol adalah   robot-robot sastera yang bergerak memerintah penulisnya berkarya mengikut piawai kebejatan duniawi dan manusiawi yang semakin langka tatasusila yang berasaskan syariat Islam!

Thursday, 5 February 2015

Tentang Akhlak

Rasa pelik. Apa yang dia mahu? Adakah dia menyamar untuk menyelidiki peribadi hamba atau memang itu dia yang sebenar? Begitulah dia, satu di antara jutaan umat manusia.

Sudah lama si gadis (?) ini 'add' hamba di fb. Entah mengapa tadi malam, hamba menerima penemanannya setelah melihat serba lalu profil dia. Dia berasal dari negeri kelahiran hamba dan menetap tidak jauh dari kampung hamba. Beberapa orang rakannya adalah rakan-rakan hamba jua. 'Formerly worked at Health Ministry'. Misilah katakan. Tapi kenapa 'formerly' bagaimana sekarang? Lalu hamba 'approve' lamarannya.

Menjelang tengah malam, lebih kurang beberapa jam kemudian setelah menjadi rakan, dia menyapa setelah mungkin melihat hamba 'online'. Inilah padahnya kalau guna 'messenger', semua orang nampak kalau kita 'online'. Sbb tu hamba lebih gemar guna pc, tutup 'line chat', selamat!

Dia beri salam dengan cara tulisan yang hamba tidak begitu berkenan. Tapi kerana menghormati rakan baru, hamba ikutkan saja. Baru beberapa baris menyapa, tiba-tiba dia mahukan hamba menjadi kakak angkatnya. Ishh... apa kena orang ini, desis hamba. Baru je nak kenal dah mula buat fikiran hamba kacau semacam. Balas hamba, cukuplah kita menjadi sahabat kerana sahabat yang baik akan sampai ke akhirat juga. Dengan syarat berniat ikhlas. Dia tidak respon penjelasan hamba, sebaliknya minta nombor telefon hamba. Eh...ehhh... menjadi pulak dia. Hamboiiii... ingat senang-senang nak nombor telafon hamba? Maaf la, dik. Nombor telefon kak ni berat sangat nak di angkat.... hehehe, hamba menyakat dia.

Dia beralih ke soalan lain. Menyebut nama seseorang drpd sahabat fb hamba, Dia bertanya adakah hamba kenal rapat dengan si gerangan. Hhaaa... tentulah hamba kenal. Tapi kenal begitu-begitu, setelah sesekali bersua muka, balas hamba. Padahal rakan yang dia maksudkan pernah menjadi sahabat baik hamba, hanya kebelakangan ini si gerangan terlalu sibuk dengan hal peribadinya dan hamba juga sudah mula menjauhi daripada ditakluki dunia fb! Apa lagi, mulalah si gadis mengeluarkan jarumnya sedikit demi sedikit. dan hamba pula bertindak seperti seorang 'bahlul'. (jangan salah sangka ye, dari sejarahnya di tanah arab, Bahlul merupakan nama seorang pemuda yang bijak pandai, hingga menjadi 'icon' bagi masyarakat arab sezaman itu. Orang tua dulu-dulu sudah silap menyampaikan konsep kehebatan 'bahlul'  kepada anak cucu hingga berubah maknanya menjadi 'orang tolol'!)

Baru beberapa minit berkenalan, percayakah anda apabila si gadis mulai menfitnah sahabat hamba dan menjelek-jelekkan perangai beliau. Padahal, sahabat hamba itu katanya saudara dia juga dari sebelah ibunya. Astaghfirullah hal azim, tak mudah hamba mempercayainya. Saat itu hamba berasa seperti berada di tengah belantara berhadapan dengan seekor binatang buas dan hamba yang daif ini cuba menjinakkannya. Dengan tutur kata sehemah mungkin dan untuk tidak menambah dosa si gadis kerana ghairah memfitnah dan mengaibkan orang, hamba pun mohon diri untuk beradu setelah membariskan beberapan pesanan Rasullullah saw untuk Aisyah, isteri baginda buat peringatan beliau. Sementelah, jarum jam menunjukkan hampir pukul 1.

Demi Allah swt, bukan untuk memutuskan silaturahim tapi demi kebaikan bersama, hamba terpaksa memblok anda (si gadis). Maafkan hamba.
Wasalam.

Wednesday, 4 February 2015

Dari kota merpati putih

kau mulai mendatangi malam-malam dan hari-hariku, mempamerkan sesekali wajahmu di cermin (wajah yang sudah lama terlupa dari ingatanku) kemudian hilang. dan sesekali kaumengusik, mencuit sanggulku dengan hujung jari manismu hingga melerai di kalbu, dan sesudahnya kau segera menyusup hilang di sebalik jalur retak dinding entah ke mana. tetapi sebentar tadi, kau datang lagi bersama angin menghantar baumu yang tipis manis, mencuit hidungku.  aku tahu itu kau. setelah berpuluh tahun, setelah ayahanda lama terkubur, kau baru menampakkan kelibatmu.



kabar dari angin, kau hanya tinggal sebahagian, yang sebahagian lagi sudah lama menjadi anai-anai. tetapi tidak mengapa, dari sarang anai-anai ada banyak lorong yang berliku. aku akan menemuimu di situ, kita akan bersatu menjadi sebuah kota buku!

Tuesday, 3 February 2015

http://klikweb.dbp.my/wordpress/?p=6614

tentang HSPM 2013

HSPM 13
Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah swt yang telah memberi rezeki dan nikmat kelembutan gizi dari zatnya yang maha sempurna buat hamba yang daif ini.

Bercerita tentang hspm, sebenarnya hamba tidak menduga langsung apatah lagi berangan-angau untuk mendapatkannya. Hamba bukan siapa-siapa untuk memikirkan tentang anugerah, melainkan sebagai penulis biasa-biasa yang hanya ada sedikit ilham dari mata fikir untuk menulis. Jujur, hamba tidak pernah berhasrat apa-apa dalam dunia sastera ini, melainkan hanya perkongsian batini untuk yang sudi singgah dalam dunia penulisan hamba.

Hanya  itulah cerpen hamba yang berjudul Istana Cindai (IC) tersiar pada tahun 2013 di Mingguan Malaysia untuk tahun itu.

Perjalanan cerpen ini sangat menakjubkan buat diri hamba. Apa tidaknya, pertama kali menulis IC, hamba bercadang untuk turut serta dalam sayembara menulis cerpen IPM. Mengenangkan sayembara ini beridentikkan negeri Melaka, maka hamba memilih pengisiannya tentang sejarah Melayu. Namun, saat cerpen ini sudah pun disampulkan, terdetik di nurani hamba, salah satu syarat penyertaan sayembara ini mestilah sudah bermastautin di negeri melaka setidak-tidaknya genap 3 tahun. Walhal, hamba tidak menepati syarat itu meski beberapa orang drpd ahli jawatankuasanya membenarkan kekurangan tempoh seminggu drpd genap 3 tahun pemastautinan hamba di negeri Melaka ketika itu.

Nurani hamba kuat menolak. Hamba tidak akan melanggar syarat dan membenarkan ahli lembaga sayembara mengkhianati syarat yang mereka sendiri telah tetapkan. Allah mengetahui. Lalu akhirnya, cerpen IC hamba hantar ke majalah perdana. Setahun lebih IC terpelosok tak diperdulikan oleh editor majalah. Barangkali nama hamba sudah lama terpadam dari pengetahuan mereka atau memang karya hamba tidak bernilai sastera. Tapi mengapa nurani hamba kuat mengatakan, IC sebuah cerpen yang kuat sekuat besi kursani? Aishhh, perasaan!

Bersama SN Dr Muhammad Hj Salleh (penerima HSPM) dan
Dr Rosnah Baharuddin (panelis)
Setelah lebih setahun, hamba membuat ketetapan. Tentu IC tidak layak untuk diterbitkan di majalah perdana atau barangkali sudah lama dibakulsampahkan. Dari salinannya, hamba mencuba pula menghantar IC ke Mingguan Malaysia. Dalam seminggu, tiba-tiba IC tersiar, alhamdulillah. Tapi sayang seribu kali sayang, ruangan cerpen di Mingguan Malaysia terlalu terhad, sedangkan IC agak panjang. Di tangan editornya yang bijak, IC diedit dengan baik walaupun hamba rasa terkilan, mengharapkan keseluruhan cerpen itu disiarkan.

Seorang siswazah yang sedang menyiapkan Dr falsafahnya di USM masuk ke inbox hamba di facebook, mengucapkan tahniah kerana siaran IC. Hamba tidak kenal siapa siswazah ini. Namun, beliau sangat menjiwai IC. IC sangat hebat, kata beliau lagi. Hamba di hadapan monitor hanya tersenyum-senyum.. Banyak juga kami berbincang tentang karya cerpen dan puisi mutakhr. Rupa-rupanya beliau sedang menyiapkan thesisnya tentang kajian puisi-puisi  Rahimidin Zahari.

Keseluruhan cerpen asal IC telah hamba hantar ke Indonesia untuk diterbitkan di antologi cerpen etnik 5 negara. Alhamdulillah, akhir 2013 antologi tersebut diterbitkan oleh WOHAI.

2014 adalah tahun seribu mawar.
Inilah insan istimewa yang tidak dapat bersama, saat hamba
menerima HSPM, beliau di Jakarta dengan pembentangan
makalahnya. 

Bermula dengan mendapat anugerah puisi dunia numera pembuka tirai 2014,  suatu pagi hamba dikejutkan dengan panggilan telefon bahawa IC telah mendapat anugerah HSPM 2013. Subhanallah, alhamdulillah, Allahuakbar, benarkah ini? Hamba bertanya kembali pada pengawai dbp yang menelefon. Benar, kata beliau sayup-sayup. Terasa mata berkaca, syukur sangat. Tapi hamba tidak pun mengirim IC untuk dinilai. Siapakah gerangan agaknya yang membawa masuk IC ke meja penilaian HSPM. Apapun, ini rezeki Allah swt untuk hamba.

Namun, dari cakap-cakap belakang ada juga suara-suara yang mempertikaikan keupayaan IC. Mereka kata, macam mana boleh menang padahal tak tersenarai pun dalam pemilihan untuk anugerah HSKU! Ni tiba-tiba boleh menang HSPM, apa hal?

Hamba hanya berharap agar IC terpilih untuk hadiah sastera darul ridwan, kutipan dari antologi cerpen etnik 5 negara. Sengaja hamba hantar kutipan itu untuk melihat keupayaan cerpen yang asli. Selain itu, agar IC 'cohesive' dan relaven dengan HSPM yang dipilih juri yang berbeza kumpulan tetapi bersamaan pandangan. Alhamdulillah, tak lama selepas mendapat khabar kejayaan HSPM, hamba mendapat khabar gembira dari HSDR. Bermakna IC memang berdiri dengan kekuatannya.

SN Dato Kemala, banyak memberi ruang dan peluang
berkarya kpd hamba
Begitulah sedikit kisah tentang IC yang sentimental dari penulis dunia belukar dengan duri yang mencabar!

Wasalam.

Wednesday, 14 January 2015

ROSMIATY SHAARI YANG KEMBALI KEPADA FITRAHNYA - Syarifuddin Arifin, Padang, Sumatera, Indonesia



(disampaikan pada:  Bincang Karya Pulara 5  Pulau Pangkor, Perak, Malaysia

11 Desember 2014)


Dalam denyut  nadi setiap manusia, ada puisi. Pada lambaian dedaun dan desau angin musim kemarau, membisiklah puisi. Di tengah kota yang hiruk-pikuk, gersang dan mengenaskan, puisi mengalir seenaknya di sana. Puisi adalah kehidupan kita. Makanya, bila ada seseorang yang menyebut kalau hidupnya kering, sering merasa jenuh, terasing dan tercampak dari komunitasnya, itu tak lain karena ia tak mampu meraih nuansa puitis dari dalam hidupnya sendiri. Biasanya, mereka yang mampu menyalurkan nuansa puitis dengan idiom-idiom yang ia miliki, nampak romantis, suka membenturkan pendapat orang lain ke hal-hal yang ada dalam pikirannya, sehingga ia (sering) menemukan ide-ide baru dengan daya ucap yang baru pula.

 Banyak jenis puisi, yang oleh para ahli diklasifikasi dalam berbagai jenis dan bentuk. Tapi, saya tidak akan membahas pembagian, mematok penjenisan dan bentuk penulisannya.  Saya hanya menangkap daya ucap penyair perempuan yang kini tinggal di Melaka, yang baru-baru ini menerima anugerah HSPM (Hadiah Sastra Perdana Malaysia, 2013) yakni Rosmiaty Shaari. Dua tahun silam, saya diberi Rosmiaty Shaari kumpulan puisinya “Dari Hitam Putih Menjadi Zarah”, lalu beberapa puisi lainnya sempat saya baca dalam antologi  Meditasi Dampak 70 dan Menyirat Cinta Haqiqinya SN. Dato’ Kemala dan Anugerah Puisi Dunia 2014 oleh Numera.

Ketika Malim Ghozali PK, pengarah PULARA 5 ( Puisi dan Lagu-lagu Rakyat antarbangsa) dalam undangannya meminta saya membicarakan buku Rosmiaty Shaari yang baru terbit, yakni  Kembali kepada Fitrah, 2014 terbitan ITBM, saya menyanggupinya. Pada hal saya belum membaca sajak-sajak yang diantar oleh DR. Free Hearty tersebut. Namun sambil menunggu kiriman untunglah saya mendapatkannya dari Djazlam Zainal, dalam sebuah kesempatan di Bandung, Indonesia. Saya pun mulai membalik-balik halaman per halaman selama dalam perjalanan Bandung-Jakarta-Padang. Membaca sajak, tentu tak semudah membaca sebuah berita selintas di suratkabar, karena sajak atau puisi punya kekuatan pada diksi yang membangun frasa-frasa di setiap lariknya. Apalagi membaca sajak Rosmiaty Shaari yang berisi tentang hal-hal kemanusiaan, ketuhanan dan benih-benih pemikiran yang filosofis.

Rosmiaty Shaari, yang sudah menulis berbagai genre sastra sejak usia 17-an tahun ini, kemudian bersenyap-senyap sejak menikah, ternyata tak mampu menghindar dari keinginannya untuk tetap menulis. Ia tak peduli, puisi jenis apa yang ia tulis, yang penting menulis dan menulis dan menyerahkannya kepada pemerhati, kritisi sastra apa dan bagaimana karya-karyanya di apresiasi. Sebagaimana catatannya di bawah ini:

    ………………..                                                                   

Ke dua: Ada yang meronta, entah bagaimana muncul pun saya tidak tahu. Ia lahir dari jiwa atau sukma membawa kepada fikiran, ditolak pula oleh rangsangan tubuh untuk melengkapkan kepada penyempurnaan hasil sesebuah sajak. Saya merasa suatu keajaiban setiap kali berpuisi, seperti seorang ibu yang melahirkan seorang bayi, bukan merasa seronok tapi nikmat kesakitan itu yang membawa kepada kepuasan batini. Karena setiap kali saya berpuisi, saya akan merasai jerih dan payahnya, menggendong dengan beban fikiran yang sarat, sebelum mampu saya melahirkannya.

Ke tiga: Ya, saya juga  tidak terlepas daripada ingin mencari, menggali, meneliti, mengungkap memberi dan berkongsi. Kalaulah melalui berpuisi, saya mampu mendekati khalayak pembaca saya, mengungkap tentang kebesaran dan keagungan al Haq, apakah yang lebih indah selain berupaya membuka minda mereka untuk turut memikirkan apa yang saya pikirkan. Kalau saya meraba-raba dalam kegelapan pula, saya mengharapkan ada khalayak yang dapat membantu saya menerangkan kegelapan itu. Pesan arwah ayahanda saya, menelusuri jalan yang lurus itu mudah, tetapi sangatlah tidak mudah. Mengapa?

  Keempat: Pintu dunia kepenyairan ini sudah terbuka luas dan saya telah memasukinya!

  (Dari Hitam Putih Menjadi Zarah, Pengantar Penulis, hal. xi)

*

Dan memang penyair kelahiran 25 Mei 1961 di Teluk Intan Perak, Malaysia ini memperlihatkan kepiawaiannya dalam mengolah kata dalam beberapa sajak-sajaknya. Untuk menyatakan kekaguman, ketakberdayaan, keterenyuhannya ia menemukan diksi yang jarang dipakai oleh penyair lainnya, yakni ‘ya, ayu hai’ yang sudah menjadi icon tersendiri. Meski pun dalam sajak-sajaknya kita sering menemui diksi dari  Asmaul Husna seperti;  Karim, Rahim, Rahman, Rabb, Bilal, Haq dan seterusnya yang merupakan resiko tak terelakkan dari sajak-sajak ketuhanan.

Selain ya ayu hai  yang saya temukan sebanyak 11 kali dari 8 judul sajak yang terangkum dalam Kembali kepada Fitrah, juga saya temukan dalam sajak “Tentramlah Kalbu yang Lembut Berbalut Salju” (Dari Hitam Putih Menjadi Zarah, hal. 34). yang terasa kuat dan cukup dahsyat untuk menyampaikan rasa tak terhingga. Selain itu, penyair juga menemukan diksi lain seperti;  bebenang (lihat sajak;  Selamat Datang Cahaya, Lailatulqadar, Gelombang Mimpi, Catatan Nurani), meski penyair tak bisa mengelak dari pengulangan diksi yang begitu ia akrapi seperti halnya; merah (saga), darah, zikir, fikir, menggelepar, lokan, perdu dan nurani. Setelah membaca buku puisi terbitan ITBM Berhad ini, saya menemukan sedikitnya 22 kata ‘nurani’ dari 71 judul sajak yang terangkum di dalamnya.

Penyerahan dirinya yang utuh pada ‘takdir’, kebersamaan dengan kekasihnya, tuhan, dan alam yang memang disediakan untuk kemaslahatan hidup manusia, yang terkadang disalahgunakan sehingga  kehilangan daya pukau yang alami. Saya melihat daya ucap Rosmiaty yang cukup khas, yang jarang ditemui pada penyair wanita lainnya. Sajak-sajaknya mendayu dan mendayu lalu menyerahkan diri pada ketakberdayaannya pada Yang Maha Berdaya.

Bila DR. Noorhayati binti Rachman melakukan penelitian tentang daya ucap sastrawan yang ditulis oleh wanita dan laki-laki ternyata punya perbedaan yang cukup menyolok, maka hal tersebut terlihat pada Rosmiaty yang tak  melakukan pemberontakan dengan frasa yang kuat dan lantang, melainkan ia uraikan dengan ‘diam’ dan sangat menjaga bunyi yang lembut dan puitis. Bacalah bait akhir dari sajak Suara yang ditulisnya di Rawamangun Jakarta ini

suaramu hilang di antara ribuan buku-buku

nafasku kecundang di antara wajah-wajah ungu

 (sajak Suara, hal. 41. KkF)                                                                                                                                           

Sajak Suara yang terdiri dari empat bait ini, ditulis Rosmiaty Shaari justru ketika ia jauh dari tanah kelhirannya, bahkan di luar semenanjung Malaysia, yakni di Ramawangun Jakarta. Sebagai yang kita ketahui, di Rawamangun ada kampus sebuah perguruan tinggi UNJ (Universitas Ngeri Jakarta, dulu IKIP) dan Pusat Pengembangan Bahasa. Ia mencari jejak suara di rak-rak buku, namun yang ditemui dan menjadi kenyataan justru mendengar jerit pilu yang menyentuh nuraninya, ada perut yang mertonta,  larik yang cukup sederhana dan ditulis secara langsung ini mampu menusuk relung hati kita sebagai sesama manusia melihat penderitaan orang lain. Penyair ini kemudian mempertanyakan perjalanannya yang masuk dari satu buku ke buku lain, tak dapat ditemuinya.

inilah perjalanan salik

yang perlu kubaca dari setiap buku

yang perlu kueja dari setiap bahasa ilmu

nian

tak dapat kutemui.

Kata ‘nian’ yang sengaja diletakkan dalam satu larik, terasa punya kekuatan yang membatin. Diksi yang pas untuk menyatakan ketidakberdayaannya, yang ia cari dalam berbagai buku. Sungguh, benar-benar, atau sangat tak dapat kutemui.

Membaca sajak-sajak Rosmaiaty Shaari, yang sebagian besarnya bernafas ketuhanan (dari beberapa sajak-sajaknya dalam “Kembali kepada Firah”, “Dari Hitam Putih Menjadi Zarah” dan beberapa antologi bersama lainnya), yang berangkat dari hal-hal yang humanis, rasa kemaanusiaan yang dalam yang diucapkan dengan frasa-frasa yang khas. Simaklah sajak-sajak; Catatan Waktu Pagi, Suara yang Tak Terlepaskan, Tafakur si Bulan Putih, Catatan Nurani, Sesudah Sisa, dan beberapa sajak lainnya.

*

Pengalaman religiusitas transendental merupakan bagian penting dalam kehidupan sufistik. Dalam sifatnya yang personal dan eksoterik, pengalaman tersebut memberi nuansa yang beragam dan unik dalam diri setiap manusia (yang mengalaminya), meski pun secara umum mengacu pada konstruksi yang sama, yakni kedekatan dengan tuhan. Kedekatan, atau mendekatkan diri pada  Allah Swt yang Maha Agung dan Maha Mulia, pemilik segala pujian oleh kaum sufi tidak hanya dilakukan dengan pencarian yang harus bersunyi-sunyi, memendam rindu dan cinta yang berlebihan, dengan mengasingkan diri dari sesama manusia. Akan tetapi dengan melakukan pembedahan, penelitian atau pemeriksaan dari zat tuhan itu sendiri, sehingga muncullah pendapat atau pemikiran baru dari hasil olah nalar manusia yang sangat terbatas tersebut. Pada pikiran inilah, ketika ia ditulis, sastra muncul membuka ruang yang proporsional untuk mengungkapkan pengalaman tersebut.

Demikianlah, suatu ketika, Rosmiaty Shaari tersentak dari tidurnya dan mematikan mimpi indahnya sebagai ia tulis dalam sajak “Gelombang Mimpi”;  Sebelum terbit/ yang muncul adalah bebenang emas berserak purnama/ singgah di muara mimpi -/ tadi malam/ aku kembali menjadi teja/ menguntum di tengah belantara/ merah kelopak nyalaku/terbau sirih sumpahan lara/ yang berdetak di sukma. Bait pertama sajak ini terasa cukup romantis, bagaikan remaja yang sedang sumringah  Yang membuat ia semakin meringkuk dalam kerinduan yang membatin, singgah di muara mimpi bagaikan bebenang emas berserak purnama (benang-benang melingkar dan mencucuk bagaikan kilau emas)

Tapi apa hikmah dari Gelombang Mimpi tersebut? Apakah mimpi setelah subuh itu ketika cahaya fajar menyembul bagaikan memanah langit dari balik bukit atau gedung-gedung yang merupakan teks telanjang, denotatif? Penyair semakin menyadari keterbatasannya sebagai manusia yang tidak akan pernah sampai pada sebuah perjalanan yang hakiki, meski pun setelah menunaikan salat Subuh berdoa meminta rahmatNya dengan khusuk sehingga fajar datang membentangkan bebenang berhiaskan kemilau emas, karena hidup di bumi ini hanya sementara;

                  Ya ayuhai….

                  berikan aku semangat Rabbi’ah

                  kunci pertama pembuka hikmah

  (Sajak Gelombang Mimpi, hal. 17. KkF)



Puisi, yang ditulis dalam bahasa terbatas untuk mengungkapkan keseluruhan ruang yng telah

dilihat, dipahami dan dialami untuk mereflesikan pikiran, mau tidak mau harus memakai symbol,

metonimi, dan metafora. Rosmiaty Shaari menyadari kalau ia tak lebih dari zarah di sebutir debu;



aku zarah berterbangan – sebutir debu

melayang tak menentu

belumlah aku kekasihNya – meski aku mengasihiNya

Pada awal kebangkitan sastra Nusantara, penyair Amir Hamzah dalam beberapa puisinya yang merindukan tuhan dengan diksi yang pas dan menukik tajam, sempat menjadi perbincangan beberapa pemerhati di masanya, karena rindunya ingin menemui tuhan yang tak tercapai, hingga akhirnya ia menyerah. Satu kekasihku/ aku manusia/ rindu rasa/ rindu rupa // di mana engkau/ rupa tiada/ suara sayup/ hanya kata merangkai hati // Engkau cemburu/ Engkau ganas/ mangsa aku dalam cakarmu/ bertukar tangkap dengan lepas (PadaMu Jua)

Hal demikianlah yang menjadikan Rosmiaty Shaari sebagai ‘hanya zarah’ tak mampu mengungguli rasa cinta, rindu dan dendamnya kepada tuhan, sebagai sajaknya Izinkan Aku Memaut Kasih-Mu di bawah ini:

Seberat batu yang menghempap Bilal

yang menekan itu Engkau – melihat kesabaran

sepedih cambuk yang merambat tubuh Rabbiah

yang menyula nurani itu Engkau – melihat kesetiaan

tanpaMu takkan basah bibir bertitir

takkan bergema tasbih berzikir

lalu puja dan puji

pasrah dan redha

semua dirahmati

dalam cahaya yang sedia menemani



Ya Bilal

ya Rabbiah

naïf adalah kehinaan

takut adalah kesengsaraan

tak kuat tubuhku bergulung – gelombangku sonsang

bebanku tak sehebat pasrahmu

setiaku tak selezat cintamu

aku zarah berterbangan – sebutir debu

melayang tak menentu

belumlah aku kekasihNya – meski aku mengasihiNya

           

Ya Rahman

ya Rahim

tak bernilai air mata oleh ragam olahku

tak berbau nikmat oleh zikir munajatku

meski berkali kualir

ratib dan ratab- cinta yang tak sempurna

tidaklah layak aku tangisi

meski sujudku berkali

dan Engkau memerhati

aku masih mencari diri

yang hilang dalam ilusi

           

Ampuni aku, Ya Rabb….

(Melaka, 2011 (hal.24, KkF)  

*

Wilayah puisi, bila dilepas-bebaskan maka ia akan menguasai alam yang luas ini. Maksudnya, sebuah teks dalam puisi akan ditafsirkan dari berbagai sisi, sektor kehidupan, dengan memperhatikan latar Ipoleksosbud (Idiologi, politik, ekonomi, sosial dan budaya) penyairnya.  Pada hakikatnya sastra bersifat idiologis, dan dalam idiologi itu tersimpan estetika. Sebagaimana Maman S. Mahayana dalam bukunya ”Pengarang Tidak Mati: Peranan dan Kiprah Pengarang Indonesia” yang menyebutkan karya sastra lahir dari sebuah permenungan ide-ide, dan ide atau gagasan itu dikemas dalam bungkusan sastra. Lebih jauh, Maman menyebutkan;

     ”Di sinilah kompromi dan negosiasi antara idiologi dan estetika seyogianya dapat berjalin kelindan dalam bangunan yang bernama karya sastra, sebab tanpa kompromi dan negosiasi karya sastra akan terjerembab menjadi karya propaganda atau pamflet belaka yang terlalu kencang menyuarakan idiologinya atau karya hiburan jika semangat estetikanya sekadar sebagaai alat hiburan” (2012.Hal. 152)

Rosmiaty Shaari yang selalu menggendong beban pikiran yang sarat sebagaimana diakuinya di atas, ternyata mampu ”mengucapkannya” dengan sempurna. Dalam kumpulan puisi ini, ditemui beberapa sajak yang sarat dengan perenungan, sebagaimana sajak-sajak; ’Di Negeri Cacing’ dan ’Pisau dan Darah’. Sajak Pisau dan Darah  yang ditulis dengan frasa-frasa sederhana mampu menggiring imajinasi pembaca ke asal muasal, sebab dan akibat, dan pesan yang disampaikan terasa mengalir; kau dan aku adalah satu/ tanpa kilauan matamu/ tiadalah merah darahku.

Baik sajak Pisau dan Darah, mau pun sajak Di Negeri Cacing yang merupakan perenungan penyairnya dalam memperhatikan alam di sekitarnya, lalu tiadalah artinya sebungkah daging yang melapisi tulang sebagai kerangka manusia. Cacing yang merupakan makrifat alam, hidup dalam tanah, mati menjadi tanah, seperti juga si ’aku’ lirik yang datang dari tanah dan pulang kembali kepada tanah. Berapalah harga sekepal tanah yang menjadikan tubuh kita tak lebih dari seekor cacing? Sedangkan dalam Pisau dan Darah, ’aku’ lirik yang berasal dari sumsum nestapa adalah darah yang menyala, yang senyap di pembuluh rahasia. Simaklah sajak Pisau dan Darah di bawah ini;

Kau sebilah pisau bermata dua

menyilau dalam cahaya

mengelar ikut selera



Aku darah merah menyala

berasal dari sumsum nestafa

senyap aku di pembuluh rahsia



Kau pisau bermata dua

menghiris dua luka

mengharap darah

mengalir tanpa merasa



Dan aku tetap darah

yang mengalir dari luka yang parah

dari duka yang sangat merah



Kau dan aku adalah satu

tanpa kilauan matamu

tiadalah merah darahku...

 Melaka, 2011 (hal.26.KkF)



*

Setelah membaca buku puisi Kembali kepada Fitrah ini, saya berkesimpulan bahwa penyair tidak terlalu berbelit dengan pilihan kata. Diksi dan frasa yang membangun larik-lariknya terlihat sederhana namun tetap menimbulkan kesan yang mendalam. Dari 71 judul sajak yang terkandung di dalam buku ini, sebagian besar bertema ketuhanan, sehingga kesan religius cukup mengemuka dengan mengetengahkan riwayat para sufi, munculnya beberapa nama lain dari Allah Swt (asmaul husna).  Juga tema-tema sosial kemanusiaan, selain sajak perenungan yang berbau filsafat.

Secara keseluruhan, lebih banyak menceritakan perjalanan hidup manusia tentang cinta,  lalu bertransformasi menjadi pencarian tuhan dan ketenangan diri. Rasanya tidaklah berlebihan bila saya menyebut buku puisi ini berisikan sajak-sajak Sufisme Humanistik.

Padang, 5 Desember 2014


Bacaan:


1.       Rosmaity Shaari: Kumpulan Puisi Kembali kepada Fitrah. ITBM Berhad, Kuala Lumpur, 2014.

2.       Rosmiaty Shaari, Kumpulan Puisi Dari Hitam Putih Menjadi Zarah. I Man Creative, Melaka. 2011

3.       Maman S. Mahayana: Pengarang Tidak Mati: Peranan dan Kiprah Pengarang Indonesia. Nuansa, Bandung 2012







SYARIFUDDIN ARIFIN:  Penerima Anugerah Puisi Dunia 2014 dari Numera Malaysia ini lahir di Jakarta. Pendidikan S1 jurusan Sastra dan Bahasa Indonesia dan Akademi Ilmu Komunikasi (AIK) Padang. Menulis genre sastra; novel, cerpen, puisi, cerita anak, dan naskah sandiwara yang dimuat di berbagai media cetak (suratkabar dan majalah) terbitan Padang dan Jakarta, termasuk majalah sastra Horison. Salah seorang penggiat Bengkel Sastra Ibukota (BSI) Jakarta, 1980-an. Beberapa puisi dan cerpennya dimuat dalam puluhan antologi terbitan; Aceh, Padang, Jambi, Jakarta, Jogjakarta, Bandung, Banjarmasin, Semarang, Jogya, Banten (Indonesia), Pulau Pinang dan Kuala Lumpur (Malaysia), Fuchun MAEC at Woodland (Singapura). Kumpulan cerpennya Gamang (1989) dan buku puisi tunggalnya Ngarai (1980), Catatan Angin di Ujung Ilalang (1998), dan Maling Kondang (2012). Melakukan roadshow ke beberapa kota  di Indonesia.

Pemain/sutradara teater ini juga  main dalam beberapa sinetron/film di Indonesia dan Malaysia.


Alamat:
SYARIFUDDIN ARIFIN

Jalan. Dakota No. 61 (ujung)

RT 1 RW III

Kelurahan Dadok Tunggul Hitam

Padang. 25176



Contac Person: 08126786755